Cerita Melahirkan

Assalamualaikum wr. wb…

Helow semua! Alhamdulillah ya sudah masuk bulan Februari tahun 2018, yang berarti saya lagi-lagi melewatkan banyak minggu untuk tidak mengupdate blog ini. heuheuheu… Banyak sekali yang terjadi di bulan Januari tahun 2018, tapi salah satu peristiwa yang paling uwow adalah saya akhirnya melahirkan. wooww…

proses melahirkan yang saya alami bisa dibilang unik, tapi memang sih semua ibu-ibu hamil punya pengalaman melahirkannya masing-masing. udah lama saya pengen cerita soal pengalaman melahirkan ini tapi baru sempet saya tulis sekarang karena saya sibuk menyesuaikan diri menjadi ibu baru dan karena banyak deadline proyek setelah lahiran. ini aja postingan saya tulis di sela-sela pengerjaan proyek terjemahan. takut keburu lupa, jadi saya sambi dengan menulis mengenai pengalaman melahirkan saya. emang kaya gimana sih? saya ceritakan dari awal banget yaa…

Sabtu, 6 Januari 2018 (Kehamilan Minggu ke 38, 1 hari)

Suami saya datang dari Batam ke Bandung untuk menemani saya selama Ibu dan adik-adik saya, Raffi dan Haekal berangkat umroh. sebetulnya rombongan ibu saya awalnya dijadwalkan berangkat umroh tanggal 26 Desember 2017, tapi karena satu dan lain hal, keberangkatan mereka dijadwal ulang oleh pihak travel menjadi tanggal 8 Januari 2018. saya dan suami sebetulnya agak khawatir dengan keberangkatan suami ke Bandung yang agak terlalu cepat, karena HPL saya masih tanggal 21 Januari. takutnya suami keburu balik ke Batam karena cutinya terbatas dan ga bisa nemenin saya lahiran. tapi kami berdua pasrah aja, meminta yang terbaik.

Minggu, 7 Januari 2018 (Kehamilan Minggu ke 38, 2 hari)

Ibu dan adik-adik saya bertolak ke Jakarta di pagi hari, menuju ke hotel Swis Bel Bandara karena rombongan umroh mereka kumpul disana hari seninnya. sebelum berangkat ibu saya berpesan agar saya dan suami menjaga diri selama ditinggal umroh, dan sedikit berharap supaya saya jangan lahiran dulu sampai beliau pulang. saya jawab “justru malah pengen cepet lahiran mak, mumpung lagi ada uda..”

saya dan suami kemudian tinggal berdua di rumah, menghabiskan waktu dengan foto perut buncit di Papyrus dan nonton Jumanji di TSM.

 

Jumat, 12 Januari 2018 (Kehamilan Minggu ke 39)

Paginya saya tes darah dan urin di lab rumah sakit. sebenarnya cuma diminta periksa hematologi rutin ama dokter, tapi saya sengaja ambil glukosa puasa juga karena pengen tau kadar gula dalam darah saya. jam setengah 9 pagi saya selesai tes, kemudian pulang ke rumah sama suami dengan  jalan kaki dari rumah sakit. hasil diambil sorenya sekalian kontrol.

siangnya sambil menunggu jam kontrol di sore hari, saya menyelesaikan proyek terjemahan. akhirnya proyek saya selesai sesuai target saya, yaitu sebelum lahiran. kaki saya luar biasa bengkak dan agak nyeri karena kebanyakan duduk saat mengerjakan proyek. perut sudah semakin tegang, tapi mules mules belon kerasa sama sekali.

sorenya saya ditemani suami kontrol ke dokter kandungan pilihan saya di Bandung yaitu Dr. Anita Rahmawati di RSIA Graha Bunda. saya memilih beliau karena tau dari tetangga yang lahiran sama beliau, kalau beliau baik dan pro normal. rumah sakit juga saya memilih RSIA Graha Bunda di Antapani karena lokasinya dekat banget dari rumah, cuma 10-15 menitan itupun kalo macet, terus rumah sakitnya masih baru, bagus dan yang paling penting biaya melahirkannya murah meriah bila dibanding rumah sakit bersalin lainnya.

di dokter hasil lab saya diperiksa dan kemudian saya di USG. saya ga kepikiran apapun, dan malah merasa senang karena pertama kali periksa di Bandung ditemani suami. tapi raut wajah sang dokter pas USG agak berubah. rupanya katanya detak jantung si bayi sudah memasuki batas bawah (120 per detik kalo ga salah). jadi saya diminta untuk tes NST setelah makan.

setelah USG, dokter kemudian izin untuk periksa dalam, memeriksa posisi kepala bayi dan status pembukaan. karena baru pertama kali periksa dalam, saya kaget dengan rasa sakitnya jadi dokter ga lanjut meriksanya. huft.. saya kemudian bertekad untuk kontrol lagi ke dokter hari senin.

saya dan suami lalu makan nasi padang dekat rumah sakit, minum teh manis, kemudian kami solat magrib. perasaan saya udah deg2an banget, takut si anak kenapa napa, tapi saya masih merasa si anak aktif gerakannya di perut jadi perasaan saya agak lebih tenang. setelah solat magrib saya dan suami menemui suster kemudian saya diantar ke IGD untuk NST.

ternyata NST itu memasang alat di perut untuk mengecek detak jantung, kontraksi dan gerakan janin. setelah 20 menit NST, hasilnya dicetak lalu di bawa kembali ke bu Dokter. kata dokter, sebenarnya hasil NST nya bagus, tapi detak jantungnya masih konstan di batas bawah. dokter kemudian menyarankan agar saya NST lagi hari senin, dan saya di rumah disuruh memperhatikan gerakan bayi, kalo udah mulai kurang dari 10 gerakan dalam waktu 12 jam, saya harus langsung datang. oke sip. saya udah siap. tapi bu dokter kemudian mengeluarkan opsi lain, yaitu OCT.

Intinya, OCT itu menginduksi bayi, ngetes apakah kalo dikasi stres detak jantungnya bakal naik lagi atau ga. kalo iya, maka akan langsung lanjut induksi dan bisa proses lahiran normal. tapi kalo ga bagus,  maka langsung operasi. dan OCT disarankan dilakukan keesokan harinya yaitu Sabtu. tapi pilihan dikembalikan pada saya dan suami, apakah mau OCT hari Sabtu, atau NST hari senin. akhirnya saya dan suami pulang dengan galau.

di rumah saya udah bener-bener galau, khawatir dengan kondisi anak di perut dan bingung mau OCT atau NST. tapi seperti mengerti kekhawatiran saya, si Ulim di perut malah terasa aktif banget bergerak. karena salah satu tanda2 janin yang sehat adalah gerakannya yang aktif, saya dan suami akhirnya memutuskan untuk tidak OCT hari sabtu dan NST aja hari senin. suami kemudian menyuruh saya makan yang banyak dan banyak jalan seperti biasa sambil terus memonitor gerakan janin.

Senin, 15 Januari 2018 (Kehamilan Minggu ke 39, hari ke 3)

Saya melewati Sabtu dan Minggu dengan banyak banget jalan kaki. saya ajak suami ke mall, ke gasibu, pokonya kami bener-bener keliling kemana-mana. Qodarullah, dapat sms senin paginya kalo Dr. Anita hari itu cuti. karena Dr. Anita di Graha Bunda cuma praktek 2 hari seminggu, Senin dan Jumat, saya langsung memutuskan untuk bikin appointment dengan dokter lain, yang praktek hari itu. meski saya baru aja kontrol Jumat sebelumnya (dan ga ada yang nyuruh kontrol lagi senin karena cuma disuruh kontrol seminggu sekali), tapi karena mau NST dan masih pengen tau kelanjutan hasil periksa dalam (saya udah bertekad untuk menahan rasa sakit bagaimanapun), jadi saya bertekad harus ketemu dokter setelah NST. pilihan saya jatuh ke Dr. Leri Septiani, yang ternyata praktek hampir setiap hari di rumah sakit jam 12 siang. saya tahu mengenai beliau dari temen saya yang lahirannya sama beliau, katanya beliau komunikatif banget. akhirnya saya bikin appointment dengan beliau.

Senin pagi jam 8 kami pergi untuk NST. kali ini NST nya di ruang bersalin di lantai 2 rumah sakit, bukan lagi di IGD. Alhamdulillah hasilnya lumayan. setelah pulang sebentar, jam setengah 12 saya dan suami balik lagi ke RS untuk kontrol dengan dokter Leri.

pas ketemu dengan dokter Leri, ternyata bener beliau komunikatif. hasil NST saya dinyatakan ok. USG juga semuanya bagus. lalu saya periksa dalam lagi. ternyata pas dicek, kepala bayi sudah di bawah (posisinya sudah pas), dan saya sudah pembukaan 1 tapi masih di belakang (kalo ga salah). saya kemudian di stripping (CMIIW nulisnya, untuk merancang kontraksi), yang lalu keluar darah. alhamdulillah periksa dalam kedua sukses (saya bisa nahan rasa sakitnya hehe). Dokter Leri kemudian mendoakan supaya saya bisa segera mules, yang langsung diaminkan oleh saya dan suami.

Selasa, 16 Januari 2018 (Kehamilan Minggu ke 39, hari ke 4)

Selesai solat subuh, saya merasa ada yang keluar dari bawah. udah heboh ama suami, kirain air ketuban. rupanya pas dicek itu lendir campur darah. saya langsung teringat kata-kata dokter Anita yang bilang kalo keluar lendir campur darah ga perlu panik, karena itu tanda-tanda mau melahirkan. karena belom merasa mules, saya masih beraktifitas dengan biasa, bahkan sorenya ngajakin suami ke ciwalk untuk jalan-jalan cari  nanas. dokter sebenarnya ga bilang sih kalo nanas itu bisa merangsang kontraksi, tapi malam sebelumnya saya abis makan nanas dan besoknya si lendir keluar, jadi saya pikir kayanya nanas ngefek ama saya. siangnya pun saya order rujak nanas di gofood. abis solat magrib, si lendir keluar lagi. tapi masih belon mulas.

karena rombongan mama umroh sudah otw Bandung, suami pun sudah dijadwalkan pulang hari rabunya. saya udah pasrah banget ga bisa lahiran ditemenin suami. meski begitu, saya tetep berdoa supaya pas lahiran bisa ditemenin suami.

Rabu, 17 Januari 2018 (Kehamilan minggu ke 39, hari ke 5)

jam 04:00

Saya dan suami bangun pagi  untuk solat subuh. mama dan adik saya udah nyampe Bandung jam 2 pagi dan lagi pada tepar di atas. suami udah siap mau berangkat naik pesawat jam 11. 20 dari Bandung. saya udah pasrah lahiran ga sama suami.

jam 05:00

tsaya mulai ngerasa mules. awalnya ga begitu kerasa, karena saya jujur masih ga paham mules kontraksi mau lahiran rasanya kaya gimana. lama-lama si mules makin sakit dan makin sering. saya lalu menghitung si mules terasa berapa lama dan datangnya berapa menit sekali, mengingat rumus 511: 5 menit sekali, 1 menit terjadinya, dan konstan selama 1 jam. sambil terkapar di atas tempat tidur saya teriak teriak, suami jadi ikutan heboh sampe -sampe doi kepeleset pas keluar dari kamar mandi. duh.. maaf ya suami..

setelah saya hitung sebisanya pake stopwatch, si mules memang datangnya sudah konstan dan rumus 511 terpenuhi.

jam 07:00

saya dan suami memutuskan untuk langsung ke IGD saja. jam 7 pagi kami ke IGD, setelah pamit sebelumnya dengan mama. di IGD saya langsung dibawa ke kamar bersalin, lalu saya kembali di NST dan diperiksa dalam. ketika ditanya siapa dokter saya, saya menjawab dokter Leri, bukan Dokter Anita, karena dokter Anita pada saat itu masih cuti. sepertinya memang rejeki saya melahirkan dibantu dokter Leri…

jam 08:00

hasil NST oke, pas diperiksa dalam ternyata saya udah pembukaan 4-5, jadi ga perlu pulang lagi, alhamdulillah. suami kemudian mengurus administrasi di bawah. saya berpesan supaya ambil kelas 3, kelas paling rendah, jaga-jaga seandainya saya harus caesar (karena denger pengalaman banyak orang, banyak yang awalnya mau lahiran normal di akhir jadi caesar karena satu dan lain hal), jadi tidak akan memakan biaya banyak.

suami juga pada akhirnya batal pulang dan menelpon kantornya untuk meminta tambahan cuti. tiket pesawat yang sudah dibeli pada akhirnya hangus karena di jadwal ulang pun hanya akan menambah biaya lebih.

saya sempat diskusi dengan suami, apakah mau suntik ILA atau tidak. jadi suntik ILA itu agar supaya sakit kontraksinya ga terasa, dan bagus dilakukan pas pembukaan 5-6 biar efeknya masih ada pas pembukaan 9-10 dan pas melahirkannya. cuma bidan yang saya tanya bilang, kalau suntik ILA emang ga ada dampaknya, tapi jadi agak susah kalo mau ngeden, karena ga kerasa mulesnya. saya yang sempet semangat mau ILA akhirnya galau, apalagi pas tau ternyata disuntiknya ke tulang belakang. kok saya jadi ngeri gimana gitu ya..

jam 10:00

Saya makin mules, akhirnya periksa dalam lagi. rupanya udah pembukaan 5-6. sip. terus tangan saya juga disiapin supaya bisa diinfus.

jam 11:30

Dokter Leri visit, sambil bilang “Tuh kan bu akhirnya mules juga..” pas dicek alhamdulillah udah pembukaan 7-8. Dokter Leri pun bilang nanti cek lagi sekitar jam setengah 2. beliau kemudian praktek di poli, dan saya dipindah ke kamar bersalin yang lebih besar. perut makin mules, kontraksi makin sering. syukur Alhamdulillah suami setia banget nemenin dan megangin tangan saya setiap kontraksi. tak lupa saya terus menerus berdoa ketika kontraksi datang, supaya lahiran lancar, anak saya lahir sehat walafiat, saya juga sehat, dan mendoakan limpahan rejeki serta kesehatan untuk saya dan keluarga.

jam 12:00

Ibu saya datang bawa koper. saya kemudian minta dibawakan kurma karena ga nafsu makan, akhirnya ibu saya pulang lagi ke rumah bawain kurma dan air zamzam. lumayan banget nambah energi saya, apalagi kurmanya enak karena asli dari arab. meski tidak menghilangkan rasa mules tapi saya berasa lebih tenang aja.

jam 13:30

periksa dalam lagi, pembukaan ga nambah2. padahal harusnya udah nambah jadi 9. akhirnya ketuban saya dipecahin, karena teorinya bisa nambah kontraksi, pembukaan dan melancarkan jalan lahir. taunya warna ketubannya agak ijo, jadi saya dikasi antibiotik yang disuntikkan ke infus.

jam 14:30

setelah ketuban pecah ternyata pembukaan tetep ga nambah. tapi rasa mules saya udah lebay banget sampai bawaannya pengen ngeden meski belon boleh ngeden. bidan yang nanganin lalu bilang ‘bu sesuai instruksi dokter, ibu diinduksi ya,’ saya hooh hooh aja udah pasrah saking mulesnya. rasanya bete banget karena udah mules dan pengen ngeden tapi ga boleh, karena pembukaan saya masih belon maju maju alias 8 dulu. Alhamdulillah, dokter Leri datang lalu beliau meriksa lagi. katanya kalau mulut rahimnya lunak maka saya silakan ngeden. setelah diperiksa beliau langsung ambil keputusan saya boleh ngeden. duh akhirnya…

pas ngeden itu rasanya emang susah banget. saya sampe teriak2, tapi abis itu dimarahin dokter supaya jangan teriak2 karena nanti energinya abis. jadi saya fokus aja ngeden sambil angkat kaki dan lihat perut (seperti yang pernah diajarin di senam hamil, meski saya baru ikutan sekali haha)..

ngeden pertama, belon keluar. tapi suami nyemangatin terus sampe bilang “Ayo sayang semangat, uda udah liat kepalanya!” kata-katanya bikin saya makin semangat. begitu gelombang kontraksi datang, saya ngeden sekuat tenaga yang saya bisa, Alhamdulillah ga berapa lama akhirnya Ulim lahir, jam 14:57, dan langsung menangis. saya dan suami langsung berulang kali bilang “Alhamdulillah…”

ketika sudah lahir, bener kata semua orang, rasanya sungguh legaa banget. saking leganya bahkan saya ga terganggu ketika sedang dijahit, karena saya fokus IMD dengan si Ulim. dijahit setelah lahiran rasanya emang sakit, tapi bagi saya masih lebih sakit ketika kontraksi menahan ngeden. terharu rasanya ketika akhirnya sudah melahirkan..

IMG_5709[1]

dua jam setelah melahirkan saya sudah disuruh turun dari tempat tidur di kamar bersalin untuk pipis. sempat agak susah pipis, dan katanya kalo 6 jam setelah melahirkan ga pipis saya harus dipasang kateter. alhamdulillah, hampir 6 jam setelah melahirkan akhirnya saya bisa pipis juga. rupanya sempet susah karena saya sempet menahan pipis agak lama. setelah bisa pipis dengan lancar, saya akhirnya boleh keluar dari kamar bersalin dan masuk ruang rawat inap.

si Ulim masih diobservasi di Perina hingga 6 jam setelah lahir, cuma karena ketuban saya ijo jadi dia mesti dicek dulu pernapasannya, takut infeksi. di Graha Bunda bayi yang sehat bisa langsung masuk kamar sama ibunya. saya masuk kamar jam 9 malam, Ulim diantar ke kamar jam setengah 1 pagi. setelah itu ia langsung menyusu, untung ASI saya sudah keluar sedikit meski masih bentuk kolostrum.

sehari setelahnya, berturut Dokter Leri dan Dokter Heda Melinda (DSA si Ulim) visit ke kamar. dokter Heda bilang Ulim bisa langsung pulang kalau sudah pup dan setelah pup vaksin sebelum pulang. sementara Dokter Leri menyatakan saya oke jadi sudah boleh pulang. setelah menunggu-nunggu akhirnya Ulim pup, jadi sore itu juga kami langsung keluar dari rumah sakit. kaget juga sih udah disuruh pulang sehari setelahnya, saya kira bakal nginep semalam lagi di rumah sakit. tapi syukur juga sih bisa langsung pulang, karena emang lebih enak di rumah sendiri.

begitulah pengalaman melahirkan saya. Alhamdulillah, semua doa saya terkabul. saya bisa lahiran normal, anak lahir dengan selamat sehat walafiat, proses lahiran tidak memakan biaya banyak, bisa ditemani suami dan pas ibu saya sudah pulang umroh. Alhamdulillah juga, ASI saya keluar lancar dan saya bisa menyusui Ulim setiap hari. mudah2an saya bisa terus menyusui hingga usianya 2 tahun.

sampai sekarang saya suka ngerasa takjub sendiri atas prosesnya, yang Alhamdulillah terasa semua dimudahkan. saya juga merasa bersyukur atas semua pilihan yang saya buat. ga bisa bayangin kalo waktu itu saya milih tes OCT, mungkin sabtu itu saya sudah lahiran tapi setelah diinduksi yang rasanya pasti jauh lebih sakit dan mungkin lebih lama dari yang saya rasakan kemaren. parahnya lagi belon tentu juga saya bisa lahiran normal, mengingat induksi banyak yang tidak berakhir indah. dah gitu ga bisa bayangin juga apa yang terjadi pada si Ulim kalo diinduksi, apalagi dengan kondisi ketubannya yang waktu itu udah ijo. masih misteri juga sih kenapa bisa ijo, apa karena udah ketuaan? padahal usia kehamilannya baru 39 minggu. kemudian saya juga bersyukur ga jadi suntik ILA, karena kayanya saya ga akan kuat ngeden kalo ga dipicu sama rasa sakit kaya kemaren. tapi syukur Alhamdulillah semua sudah terlewati dengan baik…

banyak yang bertanya, jadi melahirkan itu rasanya gimana? saya cuma bisa ketawa mesem aja, hehe.. ternyata bener kata semua orang yang saya tanyakan: kontraksi itu sakit banget, badan rasanya tepar, tapi lega pas udah keluar. sekarang saya ngerti kenapa ga boleh ngelawan ibu. perjuangan seorang ibu ketika hamil dan  melahirkan emang ga ada duanya banget boo…

sekarang saya sedang menikmati menjadi ibu baru. sempat kaget dan kliyengan di awal, tapi sekarang alhamdulillah udah biasa. memang semuanya itu perlu waktu untuk menjadi biasa. mohon doanya agar saya bisa jadi ibu yang baik bagi si Ulim..

btw, semenjak lahir, namanya udah bukan si Ulim lagi, tapi jadi Amran Taqwa Adrianto. kenapa dikasih nama itu? akan saya ceritakan di postingan berikutnya..

IMG_5734[1].JPG

Advertisements

6 thoughts on “Cerita Melahirkan

  1. Farah.. aku gemes pngn komen..haha
    Aku nyesel ga lahiran d rsia grha bunda.. pdhl ud sempet periksa kehamilan disana.
    Dr ceritamu kok lama bgt ya dr bercak darah k lahirannya.. aku mules plus bercak darah jam 12 malem, trus lahiran jam 5 pagi..lumayan cpt.
    Aku jg lahiran 39 minggu lbh tp alhamdulillah ketubannya jernih.. mungkin km kurang minum air kelapa far.. aku dr usia 8 bulan tiap hari minum air kelapa.
    Kapan2 kita ketemuan yuks bawa bayi ny.. pdhl rumah dktan tp ga pernah ketemu

    • Nooovvvvvv, iya makanya emang lahiran mah beda beda bener tiap emak. temenku bercak darah ke lahiran juga lama, ada juga yang ga mules2 dan baru mules pas pembukaan 9. aku juga banyak banget minum air kelapa nov, dari awal hamil malah. sampe2 ada temen suami bilang jangan kebanyakan minum air kelapa karena ketubannya bisa ijo? aneh ya haha.. aku minum air kelapa sih supaya pas lahiran si anak bersih ga berkerak gitu kepalanya, dan emang iya bersih sih. cuma emang misteri aja itu kenapa ketuban bisa ijo, tapi syukur alhamdulillah si anak sehat. ayo dooong ketemuan kukira kamu udah balik ke rantau prapat tau ih

  2. Kata bidan ku sih, ketuban berwarna hijau karena ketika hamil si ibu konsumsi air degan.
    Aku disaranin nggak boleh minum air degan bund..

    • melahirkan normal saya habis 8 juta mba. kalo sc bisa 16 jt. itu dah paling murah, dan enak kok fasilitas nya lengkap, makanannya enak, kamarnya baru (isinya buat berenam tapi waktu saya disana cuma diisi 3 orang). cuma susternya suka agak kurang ramah tapi ga semua sih, ada jg yang ramah.. dan disana ga lama2 kalo normal semalam doang nginep udah disuruh pulang cepet2 jd enak ga ditahan2 kaya rs lain. iyaa melahirkan sana aja, daripada di hermina arcamanik saya lebih rekomen di grha bunda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s