Cerita Kehamilan

Assalamualaikum wr. wb..

Setelah sebelumnya saya posting mengenai cerita sebelum hamil, kali ini saya akan cerita mengenai masa-masa kehamilan saya.

Semenjak akhir Mei tahu kalau saya akhirnya hamil juga, saya menjalani masa-masa kehamilan dengan santai dan menyenangkan.

Trimester Pertama

di trimester pertama, Alhamdulillah saya tidak terlalu merasa mual parah hingga tiap pagi muntah lebay. cuma memang perlu diakui, saya jadi milih-milih banget makanan (biasanya apa aja lahap), hidung jadi sensi-an sama bau makanan, terus ada makanan yang awalnya saya ga mau makan jadi saya suka makan (contoh: bubur ayam dan soto ayam). masa-masa ini berlanjut lumayan lah sekitar dua-tiga bulan awal kehamilan.

bulan kedua kontrol ke dokter, berat saya turun hingga 5kg. padahal makan saya tergolong lumayan banyak bagi ibu hamil trimester pertama, cuma memang saya jadi pemilih banget sama makanan dan ga makan sembarangan. hanya makan porsi sedikit di pagi, siang, dan malam sama kadang ngemil buah sama air kelapa. biasanya saya makan banyak, terus suka ngemil macem2. cuma pas awal hamil ini saya makan nasi plus lauk cuma bisa dikittt aja (paling lima enam suap, disuapin paksa ama suami). di saat itu saya baru ngerasa pentingnya ngisi perut buat minum obat, heuheu. biasanya makan itu kesenangan, waktu itu makan bukan hal yang menyenangkan, tapi kebutuhan dan harus dilakukan fufu…

IMG_1541

Foto Trimester Pertama, sama Suami saat lebaranan 2017 di Bandung

oh ya untuk beberapa makanan kadang kalo saya makan bisa bikin muntah parah. waktu trimester pertama ini, beberapa kali abis makan pizza atau burger saya muntah-muntah. padahal kan enak ya, dan saya biasanya doyan abis makan yang kaya gitu. emang saya beli karena kepengen, tapi abis dimakan malah muntah2 dan bikin badan saya ga enak. tumben-tumbenan itu juga saya muntah, mungkin emang ga cocok dan si adek di perut (saya manggilnya si ‘ulim’) menolak makanan tidak sehat di awal kehamilan. hehe..

selain itu di trimester pertama saya sering jalan-jalan ke luar kota. bulan Juni akhir saya pulkam ke Bandung, terus Juli awal adik saya nikah di Jakarta, jadi saya naik kereta dari Bandung ke Jakarta (dan mual parah di perjalanan karena keretanya goyangggg). pertengahan Juli, ibu dan Haekal adik saya pergi ke Batam jadi saya ikut mereka jalan ke Singapur dan Bintan. termasuk aktif juga ya kemana-mana padahal masih hamil muda haha.. segala moda transportasi saya naiki semasa trimester pertama: pesawat, kereta, kapal laut. alhamdulillah ga ada masalah, semuanya oke. cuma kalo lagi hamil mau naik pesawat kadang maskapai suka ngeribetin. nanti deh kapan-kapan saya cerita pengalaman saya berkali-kali terbang saat hamil.

di TM 1 ini juga saya sempatkan cek darah dan urin. sebenarnya sih ini ga diwajibkan yah, saya tanya teman2 juga banyak yang ga ngecek tuh. cuma saya baca blog mba Reisha, doi ngecek, terus saya baca di internet juga disarankan cek aja. jadi saya iseng nanya sama dokter ‘dok saya perlu cek darah dan urin ga?’ waktu kontrol ke dua. dokter saya langsung bilang ‘perlu bu, cek aja yah.’ akhirnya ngasi surat pengantar untuk ngecek semua lengkap, kaya kadar glukosa, sel darah merah, ragi di urin, termasuk ada HIV juga. Alhamdulillah sih semuanya normal hasil tes saya, cuma glukosanya agak tinggi, tapi kata dokter mungkin karena abis makan, karena saya cek darah untuk glukosanya bukan yang puasa.

dokter saya yang di Batam baik dan tergolong santai, saya ga ada makanan pantangan apapun selain yang kurang dan tidak matang. sayur juga ga boleh makan yang ga mateng jadi saya menghindari banget sayur2an mentah kaya salad dan lalapan. tapi emang dasarnya ga gitu suka makan sayur mentah juga, dan lagi saya milih milih makanan banget jadi ya yang masuk seadanya juga.

selain itu saya juga ga minum kopi, makan indomie dan sate apapun. sebenarnya dokter ga ngelarang tapi saya emang menghindari aja kopi, indomie dan sate, meski saya suka banget. kopi karena kafein, indomie karena msg nya (selain indomie snack2 bungkus juga saya kurangi dan hentikan sama sekali kaya Lays, cheetos dkk), terus sate karena dibakar jadi belum tentu matang sempurna. sushi juga saya ga makan meski sempat kecolongan sekali waktu lebaran di jakarta,  bukan ikan mentah sih karena kayanya waktu itu order yang mateng sempurna, tapi saya baru inget ada komponen telur ikan. tapi mudah2an ga ada masalah lah.

untuk vitamin selama hamil saya dikasih dua: lactamed yang mengandung asam folat, dan axamed untuk antioksidan. dokter saya bilang axamed ini perlu agar tidak terkena preeklampsi. sempet agak galau sih karena kayanya baru saya aja yang dikasi axamed, temen2 saya cuma dikasi vitamin asam folat. saya takut kenapa-kenapa ke si Ulim. tapi insya Alloh antioksidan memang bagus untuk ibu hamil dan menyusui. dan Alhamdulillah saya berasa lebih santai aja jadinya ngelewati masa-masa kehamilan, ga mual parah gimana dan lebih fit. mungkin pengaruh juga kali ya..

Trimester kedua

IMG_3962

Trimester Kedua sama mama dan bro bro waktu jalan di Banyuwangi

di trimester kedua berat badan saya sudah kembali normal dan naik stabil (2kg per bulan). alhamdulillah si Ulim di perut juga sehat, setiap kontrol kandungan per bulan saya lihat di layar usg dia selalu aktif bergerak. gerakannya udah mulai terasa di bulan keempat akhir, meski gerakannya kecil banget, tapi saya kaya ngerasain detak jantungnya gitu.

lalu di trimester kedua saya makin gampang cape dan males banget gerak. entah ini emang dari sayanya yang emang dasarnya malas ya haha.. kerjaan saya tidur mulu seharian (hanya bangun kalo lagi ada proyek). terus saya juga jadi ga kuat berdiri dan jalan lama. ga kuat berdiri ini sih udah dari TM 1, saya kalo berdiri lama pasti lemes, rasanya kaya mau pingsan. abis itu makin ga tahan panas, kalo kena panas dikit langsung lemes dan mual. gampang keringat dingin juga kalo berdiri lama dan kena panas. intinya jadi makin cepet cape, jadi saya yang biasanya tahan keluar dan keliling lama-lama pas hamil TM1 dan TM 2 malah jadi ga betah lama-lama di luar. memang tetep keluar jalan jalan sih setiap sabtu minggu sama suami, tapi ga lama, karena badan yang cepet cape.

di trimester kedua saya jalan-jalan juga keluar kota, yaitu ke Medan, Bandung, Banyuwangi dan Surabaya di bulan September. naik turun pesawat Alhamdulillah ga ada problematika. cuma di akhir TM2 udah mulai kerasa aja tulang ekor sakit kalo duduk lama dan berdiri dari duduk, serta udah ga bisa berbaring lagi, harus tidur miring. terus udah mulai sering hobi pipis, mungkin karena udah makin besar ya.

Trimester ketiga

Trimester ketiga sedang saya jalani, dan ini bisa dibilang masa-masa paling berat karena harus berpisah dengan suami untuk sementara waktu. wacana melahirkan dimana sudah lama saya bahas dengan suami, dan setelah melalui banyak pertimbangan akhirnya kami berdua sepakat agar saya melahirkan di Bandung. pertimbangannya pertama karena anak pertama dan di Bandung ada ibu serta keluarga saya, jadi pasti saya lebih nyaman melahirkan disana daripada di Batam, meski di Batam ada kakak dan adik ipar saya.

WhatsApp Image 2017-12-16 at 13.11.40.jpeg

Trimester Ketiga: kondangan ke nikahan senior SMA sama temen2 kesayangan jaman SMA

karena peraturan maskapai penerbangan itu maksimal minggu ke 35 kalau mau terbang, dan dokter bandara waktu itu pernah menyarankan pada saya kalo sebaiknya saya terbang di maksimal usia kandungan di minggu ke 32, jadi akhirnya saya pulang ke Bandung di minggu ke 30, pertengahan November. di Bandung saya sudah memilah mau ke rumah sakit mana dan siapa dokternya, Alhamdulillah sudah ketemu dokter yang insya Alloh cocok dan RS yang dekat rumah. sudah kontrol 2 kali juga dengan dokter yang bersangkutan setiap dua minggu. dari Batam saya cuma bawa hasil USG sama buku catatan kontrol kandungan dari dokter di Batam, yang dilanjutkan oleh dokter disini. dokter di Bandung memberi saya vitamin Obipluz untuk mengganti combo axamed dan lactamed saya, obipluz mengandung asam folat dan vitamin B.

di TM 3 perasaan saya agak dag dig dug karena mau lahiran. gerakan Ulim di perut juga makin terasa aktif. keputihan juga makin sering, yang saya baca wajar karena sedang hamil dan sudah mau melahirkan. karena ingin melahirkan normal, tiap pagi saya jalan pagi keliling komplek dan sempat ikut senam hamil juga meski agak telat hehe..

agak sedih sih mesti berpisah beberapa bulan dengan suami. tapi memang saya merasa melahirkan disini insya Alloh lebih nyaman dan lebih murah (karena dokter saya di Batam prakteknya di RS mahal heuheuheu). udah gitu kemana-mana, termasuk ke RS, deket dan transport pun jauh lebih mudah, kalo ga ada yang anter ada banyak grab dan gocar serta uber. rumah saya di Batam agak di pelosok dan jauh dari rumah sakit jadi kebayang kalo tiba-tiba mau melahirkan, agak ribet takutnya kan. terus transport online juga belom sebanyak dan sepraktis di Bandung, jadi ga kebayang aja kalo mesti naik motor kaya biasa atau lama nunggu taksi pas lagi kontraksi.

masalah pencernaan alhamdulillah ga ada gangguan, BAB semua normal meski kadang dua atau tiga hari sekali (sebenarnya saya dari dulu juga kayanya BAB ga setiap hari tapi dua hari sekali..). makin sering pengen pipis aja dan ga tahan duduk lama, jadi kadang suka sakit pas bangkit  dari tidur atau puter badan di atas tempat tidur.

tinggal hitungan minggu menjelang HPL dan kebiasaan saya tidur-tiduran seharian di Batam selama dua trimester ke belakang harus ditinggalkan (karena disini ada mama saya yang tiap pagi neriakin dan maksa saya jalan pagi), jadi tiap pagi jalan pagi bermandi sinar mentari pagi. hehe. terus saya juga mempersiapkan agar asi makin lancar dengan banyak minum rebusan air kacang ijo, minum air kelapa, makan buah yang banyak airnya, dll. yah mudah2an bisa lahiran normal dengan asi lancar. amiiin…

sekian dulu cerita saya selama hamil. intinya sih selama hamil alhamdulillah semua lancar tidak ada keluhan (selain tulang ekor saya yang sakit, tapi itu dibilang normal karena ditekan rahim), Ulim bertumbuh sehat, berat badannya naik normal setiap kontrol, gerakannya pun aktif. ngidam juga saya ga ada yang macem-macem, mual muntah juga ga berlebihan selain beberapa situasi saat abis makan sesuatu waktu TM1. masih agak cepat lelah sih tapi sekarang saya merasa lebih semangat saat jalan atau berdiri dan beraktivitas. mungkin karena saya semangat pengen melahirkan normal yah jadi mesti banyak gerak. yah mudah-mudahan keinginan saya terkabul deh..

oke deh, sampai di sini dulu, sampai bertemu di postingan berikutnya!

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s