Cintaku pada Naan dan Butter Chicken Curry

Assalamualaikum wr. wb…

Akhir-akhir ini saya suka pengen makanan yang aneh-aneh. seringnya sih karena ngiler abis liat postingan orang di instagram. pernah saya ngeliat temen saya mba Reisha posting foto anaknya si Akas lagi makan kripik sanjay khas Padang. jadi saya ikutan pengen. terus ngeliat ada yang posting eskrim, pengen eskrim. ngeliat ada yang posting crepes jadi pengen crepes. ada yang posting salad.. saya jadi pengen kue putu bambu. ga nyambung sih emang, abis bentuk saladnya waktu itu mirip kue putu jadi saya malah pengennya kue putu haha..

nah sudah beberapa minggu ke belakang saya ngidam makanan yang sering saya makan waktu masih kuliah di Jepang, seperti tempura, korokke (kroket), onigiri dan Naan serta butter chicken curry ini. Onigiri alhamdulillah udah kesampaian yah, waktu itu dibawain Teh Ulan dari Singapur waktu doski mampir ke Batam.

WhatsApp Image 2017-08-23 at 9.54.11 PM.jpeg

makasih teh Ulaan~~

korokke dan tempuradon (nasi+kecap+tempura) belon kesampaian sih karena disini ga ada yang jual (ada yang jual tempura tapi rasanya ga cocok ama saya), tapi karena korokke dan tempuradon sebetulnya bisa bikin sendiri jadi saya ga terlalu ngiler atau gimana. saya udah rencana bakal bikin nanti, kalo moodnya udah ngumpul dan magernya ilang. haha..

7313729_orig.jpg

tempuradon

sumber gambar

selain tempura, korokke dan onigiri, saya juga suka kepengen makan Naan dan Butter Chicken Curry. ini gara-gara waktu masih di Jepang saya hampir tiap bulan makan masakan India ini, dan sejak pulang jadi ga pernah makan lagi. jadi mungkin karena kangen setelah 4 tahunan tiba-tiba akhir-akhir ini suka kepengen.

kalau dipikir-pikir aneh juga ya kok di Jepang tapi seringnya makan Naan dan Butter Chicken Curry. ini karena waktu saya masih disana, restoran halal terhitung jarang, dan yang ada biasanya yang menjual makanan India/Pakistan/Nepal. saya termasuk beruntung, di dekat kampus saya di Rikkyo University Ikebukuro, ada dua restoran yang menjual makanan halal, satu Mirumire, restoran Nepal dan satunya lagi Malaychan yang menjual makanan Malaysia (tapi kokinya dari Surabaya dan abang-abang penjaganya ngerti bahasa Indonesia).

Mirumire bisa dibilang adalah restoran favorit saya selama tinggal di Jepang, karena lokasinya yang sebelahan ama kampus, harganya yang murah, dan pelayanannya yang ramah. awalnya saya kesana cuma berani makan vegetable curry karena takut daging ayam sama kambingnya ga halal. vegetable curry nya enak sih dan mengenyangkan banget biar makan pake Naan doang. suatu ketika saya dengar dari teman kalo daging yang dipakai Mirumire daging halal. akhirnya ketika kesana saya bertanya langsung pada manajer restorannya yang orang Nepal asli, dan ternyata memang bener daging yang mereka pakai halal. si manajer bahkan mengambil kemasan daging yang mereka pakai dan menunjukkannya langsung sama saya (ternyata dagingnya sama dengan yang dijual di toko Indonesia tempat saya kerja sambilan).

39651882.jpg

Naan + Chicken Curry di Mirumire. kangennyaa..

sumber gambar

wooh bahagia sekali saya ketika melihat itu. langsung saya cancel pesanan Vegetable Curry dan ganti jadi Butter Chicken Curry. uh ternyata rasanya emang mangstap..

jadilah semenjak itu Mirumire jadi restoran favorit saya, dan saya selalu pesan Naan + Butter Chicken Curry. saya sering kesana sama Tou-san, sobi saya dari Taiwan atau Jyoti, sobi saya dari Nepal. paling enak kesana sama Jyoti karena doi kenal sama seluruh pekerja Mirumire (bahkan ada yang sekampung ama dia) jadi saya suka dapat diskon dan bonus chicken tandoori. haha…

selain Mirumire saya juga suka ke Shiddique, restoran kari India yang lumayan terkenal juga di Tokyo. waktu jaman saya dulu mayoritas restoran yang menjual makanan halal atau yang bisa dimakan emang restoran India/Pakistan/Nepal. mungkin karena bumbu mereka yang pake adalah rempah-rempah, bukan minyak babi/kaldu dari hewan atau alkohol. masakan Jepang dan Korea banyak menggunakan alkohol (mirin, sake) dan minyak babi atau kaldu dari hewan, jadi hanya sedikit yang bisa saya makan. karena itu biar tinggal di Jepang saya malah seringnya makan kare India. haha..

semenjak pulang ke Indonesia saya ga pernah lagi makan Naan dan Butter Chicken Curry ini. dan ntah kenapa akhir-akhir ini saya malah kepengen banget. kemarin waktu jalan ke Singapur alhamdulillah sempat makan Naan dan Butter Chicken Curry di Mustafa Center. rasanya masih seenak yang saya ingat. sebulan setelahnya saya malah kepengen lagi. tapi mau nyebrang ke Singapur demi makan Naan dan Butter Chicken Curry doang kok seperti buang-buang uang yak. emang tiket PP Batam-Singapur ga mahal sih (cuma 320rb) tapi males deh saya ngantri di imigrasinya. akhirnya saya cari restoran India di Batam. saya kira ga bakal ada… dan taunya ternyata ada! namanya Maharaja Curry House di Batam Center. restoran ini dapat review bagus di TripAdvisor, yang review kebanyakan orang India Singapur yang memuji restoran ini karena rasa yang otentik dan harga yang murah. woh langsunglah saya ajak suami kesana.

maharaja.jpg

tampak depan Ruko Maharaja Curry House. agak mungil dan nyelempit tapi dalamnya bersih

sumber gambar

Maharaja Curry House letaknya di Ruko Palm Spring, sederet sama KFC dan Gelael tepat di pinggir jalan. restorannya bersih dan menunya banyak, yang vegetarian pun ada. saya pesan Butter Naan dan Butter Chicken Curry, sementara Suami pesan nasi putih dan Kari Kambing (Mutton Curry nama kerennya). kami berdua pesan Mango Lassi untuk minum, karena makan curry sejatinya kurang lengkap tanpa Lassi (halah). pas kami disana ada beberapa orang India Singapur yang lagi makan juga (yaiyalah ya masa lagi koprol) dan mereka makan naan doang tambah side dish kare gitu terus nasi biryani. ih kok jadi ngiler nih saya sambil ngetik ini.

ketika makanan tiba, saya serta suami puasss karena rasanya oke punya. Mutton Curry nya suami kuahnya ga sekental biasa tapi rempah India-nya kerasa banget, jadi rasanya emang beda dengan kare kambing Indonesia.

WhatsApp Image 2017-08-23 at 9.32.42 PM.jpeg

Mutton Curry suami. Porsi mungil tapi dagingnya banyak

Butter chicken curry nya beda dengan yang di Mirumire atau yang di Mustafa cafe, yang di Maharaja kebanyakan bawang, tapi rasanya tetap khas butter chicken curry dengan warna orennya itu. butter naan-nya garing dan gurih banget. abis itu porsinya banyak jadi saya makan berdua sama suami tetep bikin kenyang.

WhatsApp Image 2017-08-23 at 9.32.42 PM (1).jpeg

Naan + Butter Chicken Curry. AKHIRNYAAA…

selain itu, Mango Lassi-nya seger dan rasanya mangganya kerasa banget. suami yang jarang bilang ‘enak’ aja bilang Lassi nya enak banget. ga terlalu asem, ga terlalu manis. rasanya pas.

cdce3e3a-3a32-4a1a-aaf3-6e2495c15757.jpg

Manggo Lassi nya endes bo

ketika bayar, harga makanannya termasuk standar, terhitung murah kalo dibandingkan ama yang di Singapur dan di Jepang (ya iyalah).

Butter Chicken Curry: 40rb

Butter Naan: 12rb (murah tapi dapetnya buanyak, untuk satu orang ini lebih malah)

Mutton Curry: 33rb

Nasi Putih: 6rb

Mango Lassi: 25rb

intinya Maharaja Curry House sukses menyembuhkan rasa kangen saya terhadap Naan dan Butter Chicken Curry. alhamdulillah ga perlu jauh-jauh ke Singapur buat makan kare doang. uh jadi pengen lagi kan makan Naan.. huaa..

btw terakhir saya denger dari Teh Ulan manajemen Mirumire udah ganti dan daging yang mereka pakai kemungkinan udah bukan daging halal. sayang sekali yah… 😦

Advertisements

5 thoughts on “Cintaku pada Naan dan Butter Chicken Curry

  1. Aku disini jarang makan makanan india.. suka bingung dan takut ga suka gitu sama masakannya, soalnya rempah india kan kuat banget ya (walupun aku suka makanan berempah).. Tapi bisa dicoba nih menu2 yang tadi kamu sebut.. semoga seselera ya kitaaa… haha

    • Iya de aku awalnya juga agak takut mau nyobain, sebelum coba Naan+Curry aku taunya masakan India itu nasi Biryani doang, dan aku kurang suka. Tapi krn waktu itu temen2 banyak yg rekomen, terus restorannya tinggal ngesot doang dr kampus, halal pula jadi aku rasa rugi bgt kalo ga nyobain. Taunya cocok haha.. jangan ilfil ama baunya aja de, pertama2 suka setrong gitu kan, terus cobain minum Lassi juga kaya yoghurt gitu. Oke kok

    • Haaah ada ya ternyata mba Reisha di bandung? Ku malah baru tau haha… sebenarnya Naan yg di Batam juga lepes gitu ga kembung kaya di Jepang tapi rasanya ttp oke kataku. Mungkin yg di Batam lbh otentik karena lbh deket ke Singapur kali ya yg banyak org Indianya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s