Kerja di mana? kerja di rumah.

Assalamualaikum wr. wb…

selain pertanyaan “Udah Isi? Kapan punya anak?“, akhir-akhir ini saya juga sering diberondong dengan  pertanyaan “Kamu disana kerja? Kegiatannya apa?”

oke sebetulnya saya tidak masalah ditanya seperti itu karena saya juga suka penasaran dengan kerjaan dan kegiatan teman-teman saya. yang bikin saya agak-agak merasa huftness itu adalah ketika banyak teman agak-agak sangsi kalo saya bilang saya bekerja dari rumah dan kemudian mengambil kesimpulan kalo saya hanyalah ibu rumah tangga biasa.

yah sebetulnya ga salah sih, saya emang ibu rumah tangga. tapi yang banyak orang tidak tahu (meski sudah sering saya bahas di blog saya, salah satu contohnya di postingan ini) adalah fakta bahwa saya benar-benar bekerja dari rumah. and truthfully, i make a lot more decent money compared to the money i would have got if i work in a company like i used to do. but many of my friends still find that is hard to believe.

business-commerce-laptop-personal_computer-working_from_home-remote_worker-go_to_work-mfln312_low.jpg

sumber

biar saya kasih contoh ya.

situasi pertama:

Teman 1: “farah kegiatannya apa di Batam?”

Saya: “aku di kerja di rumah, penerjemah.”

Teman 1: “oh.” (tidak tertarik, percakapan selesai)

errr.

Situasi kedua:

Teman 2: “farah di Batam kerja?”

Saya: “iya, kerja dari rumah, penerjemah.”

Teman 2: “oh. selain itu apa?”

Saya: “udah sih itu aja.”

Teman 2: “jadi kegiatannya apa lagi? bukannya dulu kamu ada usaha ya?”

Saya: “udah ngga.”

Teman 2: “oh.”  (tidak tertarik, percakapan selesai)

errrrrrr.

Situasi ketiga.

Teman 3 : “Farah kerja ga disana?”

Saya : “ngga kerja di perusahaan sih, kerja dari rumah aja penerjemah.”
Teman 3: “oh.”

Teman 4: (baru datang) “farah kerja dimana sekarang?”

Teman 3 : “ibu rumah tangga dia.”

errrrrrrrrr.

bisa dibilang, hanya sedikit teman yang betul-betul percaya kalau saya benar-benar bekerja dari rumah. itupun hanya mereka yang memang pernah ngeliat saya lagi kerja. juga mereka yang benar-benar tau kalo memang ada jenis kerjaan kaya saya. mungkin banyak yang mengira kalo kerja sambilan saya ini datangnya kadang-kadang, setahun sekali, makanya pada ngga tertarik mau bahas lebih lanjut. padahal alhamdulillah proyek saya terbilang banyak banget jadi saya selalu berasa kaya kerja full-time karena hampir tiap hari saya ngerjain proyek.

legitimate_work_at_home_jobs_.png

sumber

ngga cuma di kalangan teman sih, di kalangan tetangga juga saya dikenal sebagai tetangga yang ga pernah keluar rumah, padahal ga kerja. memang iya sih saya hampir ga pernah keluar rumah kecuali pas jalan sama suami. saya juga jarang bertandang ke kanan kiri dan hanya nyapa aja kalo pas papasan karena saya bener-bener ga ada waktu untuk bertandang lalu menggosip seperti ibu-ibu sekitar. bukan apa2, saya bener2 sibuk karena ngerjain proyek jadi seharian di depan komputer. jangankan bertandang, bebersih  rumah aja jadi kadang-kadang. alhamdulillah suami pengertian jadi kami bisa saling bantu untuk ngurusin rumah.

mungkin karena jenis pekerjaan kaya saya ini agak-agak seperti mimpi ya. siapa sih yang percaya, bisa menghasilkan uang dari rumah? dan ini saya bukan marketing atau jualan online, saya bener2 ngerjain proyek. jadi makanya banyak banget yang ga percaya dan mengira saya ibu rumah tangga biasa. fufufu..

biar begitu, alhamdulillah seluruh keluarga saya sangat mendukung pekerjaan saya ini. bahkan adik saya yang paling kecil, si Haekal, baru-baru ini mendeklarasikan kalo dia pengen kerja seperti saya, setelah ia tahu berapa jumlah pendapatan saya.  haha.. dasar anak-anak.

cartoon_girl_with_laptopA.jpg

sumber

tapi kerja dari rumah kaya saya gini sebetulnya ada kekurangannya juga. saya jadi sulit mau produktif karena banyak banget gangguannya. ntah tiba2 lapar jadi malah makan dulu. atau misalnya saya tiba2 ngantuk jadi tidur siang dulu. atau karena bosen saya jadi malah buka youtube atau browsing. atau malah karena ngerasa lantai terlalu licin jadi saya malah ngepel dulu. ke toilet mau mandi malah jadi ngegosokin lantainya. macem2 deh gangguannya. beda sih dengan kerja di kantor karena kerja di kantor kan emang situasi kerja terus ada yang ngawasin. lah saya? yang ngawasin ya saya sendiri.

dilbert-working-from-home.gif

this happens like all the time

sumber

kerja di rumah kaya saya gini emang memerlukan disiplin diri yang tinggi ya. cara saya mengatasinya adalah saya bikin deadline sendiri yang lebih cepat dari deadline yang ditetapkan. dengan begitu saya jadi bisa lebih fokus dan serius mengerjakan proyeknya. terus saya juga membuat jadwal sehari-hari untuk patokan saya, serta barang yang ingin saya beli atau hal yang ingin saya lakukan bila udah gajian. jadi saya makin semangat bekerja dengan baik.

biar bagaimanapun kerja dari rumah seperti ini bagi saya sangat sangat menyenangkan. saya suka bahasa jadi pekerjaan sebagai penerjemah memang sudah lama jadi mimpi saya. selain itu saya bisa mengatur jam kerja saya sendiri, saya bisa kerja dimanapun saya mau (di meja kerja saya atau di atas tempat tidur), dan saya bisa kerja pakai piyama haha.. selain itu saya bisa kerja sambil tetap ketemu suami saat beliau sudah pulang kerja. saya juga bisa sambilan ngurus anak saat punya anak nanti. enak kan..

home-work-cartoon.jpeg

sumber

begitulah mengenai saya yang bekerja dari rumah. mengenai anggapan orang sekitar yang  mengira saya kerjaannya cuma males-malesan sambil tidur-tiduran di rumah saat suami kerja (ngga salah sih saya emang hobi tidur-tiduran hahaa), tidak apa-apa. yang jelas saya bersyukur sekali saya bisa mendapatkan kesempatan bekerja seperti ini. mudah-mudahan saya bisa melakukan pekerjaan ini sampai seterusnya.

Sekian, sampai bertemu lagi di postingan berikutnya!!

 

Advertisements

2 thoughts on “Kerja di mana? kerja di rumah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s