Malaysia Trip Part 3: Melaka

Assalamualaikum wr. wb..

helooo semua! melanjutkan postingan sebelumnya, di edisi kali ini saya akan menceritakan mengenai perjalanan saya ke Malaysia beberapa minggu lalu. untuk perjalanan sebelumnya, silakan cek ceritanya disini ya…

Cerita saya lanjutkan dari perjalanan menuju Melaka. pada tanggal 24 Desember 2016, dari Kuala Lumpur, kami berangkat ke Melaka menggunakan bis melon interline. seharusnya perjalannya dua jam, tetapi kemaren ntah kenapa kami lumayan lama, sekitar 3 jam lewat. kami baru nyampe sore di Melaka sentral, terminal bis Melaka gitu. disana agak beda situasinya dengan TBS di KL yang mewah, situasi terminal bis Melaka Sentral agak seperti pasar dan ramai, meski masih jauh lebih rapi dan bersih daripada terminal bis yang umum di Indonesia.

karena keesokan harinya kami akan kembali ke Johor, jadi kami membeli tiket dulu di konter2 tiket bus yang banyak tersedia di terminal. konternya ga kaya di TBS yang terpusat, disini masing2 gitu, tapi tujuan dan nama tempatnya tertulis jelas di plang masing2 konter, mirip kaya loket tiket terminal bus di terminal 2 bandara soekarno hatta, bagi yang pernah kesana pasti tau. karena takut keabisan kami beli tiket dulu biar agak tenang besok pagi. akhirnya kami beli tiket bus dulu, harganya 18 ringgit per orang. kami beli yang jam 11 siang biar paginya sempet jjs dulu. maklum, hari udah sore banget jadi kami takut ga sempat kemana2 di melaka.

setelah beli tiket kami ingin langsung ke hotel untuk check in dan jalan2, tapi ntah kenapa koneksi internet hape saya, meski 4G, bapuk luar biasa jadi uber ga bisa konek. akhirnya setelah nunggu 30 menit lebih sampai ibu saya sempat beli putu bambu 3 kotak 10 ringgit dan kerudung bawal 10 ringgit di terminal (banyak banget jualan di terminalnya jadi ibu saya hepi banget haha), akhirnya kami memutuskan naik taksi lokal warna merah.

20161224_162053.jpg

kok bisa ada putu bambu disini ya..

karena kalo naik uber biayanya sekitar 9-11 ringgit ke hotel jadi saya langsung tembak sama orang taksi nawar 9 ringgit. eh mereka malah ketawa sinis dan bilang “ini taksi ga pake meter, pake rate, kalo mau kamu bayar 30 ringgit. lokasi hotel kamu jauh apalagi kalo ada jam-nya jadi bisa sejam itu.” (ini saya terjemahkan pake bahasa indonesia ya, aslinya doski ngomong pake bahasa melayu).

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ beda amat yak? udah gitu ga bisa ditawar lagi zzzzz kezel kezel kezel.

tapi karena koneksi uber ga memungkinkan dan hari udah sore banget serta agak mendung jadi kami menyerah. naiklah kami taksi lokal yang bentuknya butut banget. untung masih ada ac nya.

sekitar 20 menitan kemudian kami sampai di hotel yang lokasinya di tengah kota. kami menginap di hotel al abraar gitu, yang lebih mirip ruko daripada hotel. karena hotelnya kecil dan nyelempit gitu bro bro pada shock, si haekal bahkan bilang “Kak farah kenapa kita ga nginep di hotel hatten itu?” sambil nunjuk hotel tinggi super mewah bintang lima yang lokasinya di seberang hotel kami. saya cuma bisa melototin dia agar tidak sampai kedengeran sama yang punya hotel . saya emang milih hotel itu dan bayar via traveloka karena hotel itu paling murah (500rb permalam) dan lokasinya di dekat tempat wisata. pertimbangan saya ketika cari hotel selama di Malaysia adalah lokasi, supaya ga terlalu banyak ngeluarin uang untuk kemana2 naik taksi.

bapak2 yang punya hotel baik, agak tegas gitu. katanya dia banyak tamu indonesia jadi dia senang terima tamu indonesia. saking baiknya dia nunjukin jalan ke ibu saya dan tempat makan (hotelnya ga nyediain makanan). dan emang hotel al abraar ini lokasinya dekaaat banget dengan tempat wisata. jalan dikit nyampe mall gede gitu dataran pahlawan, terus belakangnya kota tua dan reruntuhan benteng a famosa, jalan dikit nyampe menara taming sari dan jonker street sama sungai melaka. oke kan? tapi di jalan melaka raya 1 ini emang berderet hotel sih.

setelah check in kami ke kamar untuk rebahan sedikit. kamarnya sempit, mirip kaya kos kosan dengan kamar mandi di dalam yang juga sempit banget. adaa wifi tapi saya ga bisa konek dengan baik, lebih bagus koneksi xl pass saya. yang paling parah adalah kamarnya ga ada jendelanya bahkan ventilasi juga ga ada jadi rasanya bener2 kaya disekap (kata ibu saya). agak disayangkan sih, coba ada ventilasi ya.

sekitar jam setengah 7 kami keluar untuk jalan2. bener kata pemilik hotel, lokasi hotelnya emang deket banget dari tempat wisata jadi kami bisa jalan kaki kemana2. kami jalan ke kota tua, terus ke benteng famosa sampai naik ke atas, kemudian turun kami ke menara taming sari.

20161224_180142.jpg

depan benteng famosa

20161224_182711.jpg

kondisi dalam benteng

20161224_182308.jpg

halaman benteng

di benteng famosa banyak tukang jualan oleh2 jadi ibu saya nyempetin beli dulu karena belum sempet beli selama di johor atau di kl sebelumnya.

 

20161224_181940.jpg

pemandangan dari halaman benteng, di kejauhan ada menara taming sari. abaikan bro bro yang lagi berantem rebutan tempat foto.

setelah dari famosa kami jalan ke menara taming sari. karena gerimis, saya minta mama beli payung melaka 2 yang harganya 10 ringgit satunya (saya tawar jadi 15 ringgit dua, abangnya mau haha..). di bawah benteng famosa ada toko jualan souvenir gitu, kami beli payung disana. abangnya lucu karena doi pake kaos bertuliskan “Bali” haha.. padahal doi jual barang2 melaka.

20161224_184904.jpg

si tukang ngomel pake payung melaka

saya bersyukur banget kemaren beli payung jadi kami bisa ngelanjutin jalan2 ke menara taming sari yang deket banget dari benteng itu. sampai di menara, kami berencana naik ke atas menara. tiketnya 23 ringgit untuk turis asing, dapat air mineral botol, dan kami mengantri sekitar 30 menit. menara taming sari ini bukan sekedar menara, dia lebih mirip kaya wahana di dufan dimana kita duduk di dalam kontainer terus kontainer itu memutar sampai atas menara jadi kita bisa lihat pemandangan kota melaka sampai atas. meski cuma sebentar wahananya , sekitar 7 menit tapi saya senang karena bisa melihat pemandangan malam kota melaka.

20161224_192218.jpg

wahana menara yang berputar ke atas ke bawah

20161224_194517.jpg

pemandangan kota melaka dari atas menara

setelah turun dari menara, kami makan malam di restoran asam pedas seberang menara yang ramee banget. makanannya enak, sistemnya pilih langsung bayar langsung makan, self service gitu. abis makan karena kepala saya agak pusing, saya beli panadol dulu di minimarket dekat situ kemudian kami melanjutkan jalan jalan ke pinggir sungai melaka.

 

20161224_200058.jpg

wenak dan rame

tadinya di sungai melaka mau naik kapal biar bisa keliling, tapi ternyata ngantrinya lama banget heuheu. yaudah deh kami cuma foto foto sebentar terus pulang.

20161224_211425.jpg

sungai melaka

sekitar jam setengah 10 kami tiba di hotel, dan karena kecapekan langsung tidur.

esok paginya kami siap2 check out, sebelum check out kami sempatkan makan di restoran halal di belakang hotel. pemiliknya orang india tapi doi jago bahasa melayu. makanannya enak, sistem buffet gitu. saya makan nasi goreng ijo yang katanya pedas tapi bagi saya biasa aja. makan berempat habis 30 ringgit.

 

20161225_083424.jpg

lontong sayur endes yang dipesan mamake

habis makan kami check out dan panggil uber menggunakan koneksi wifi hotel (karena xl pass saya udah abis). karena masih jam 9 pagi, kami meminta supir uber belok sebentar ke mesjid selat melaka sebelum ke melaka sentral. alhamdulillah sempat juga kami ke mesjid itu, baguss banget lokasinya di samping selat..

20161225_091902.jpg

abang uber yang motoin

20161225_092639.jpg

keluar mesjid langsung laut

setelah puas foto2 kami diantar ke melaka sentral. abis 18 ringgit naik uber, masih lebih murah daripada kemarin naik taksi 30 ringgit, padahal udah muter dulu sebelumnya. memang paling enak naik uber deh kalau rombongan di malaysia..

karena masih jam 10an, bu saya sempatkan beli oleh2 dulu di toko kerudung di terminal, plus gantungan kunci dll haha.. lama juga itu ibu saya milih2, 30 menit lebih. untung ada kursi jadi bro bro gak ngomel ngomel dan bisa nunggu dengan santai.

20161225_103553.jpg

mamake selfie sama toko tempat borong kerudung, haha…

jam 11 kami naik bis. kali ini kami dapat kursi sederet di belakang karena bisnya penuh banget. sekitar jam 2 siang kami sampai di larkin bus terminal, johor bahru.

20161225_105113

bis delima yang kami naiki ke johor

karena udah ga punya koneksi internet, kami ga bisa mesan uber dan terpaksa naik taksi lokal. pas nanya bapak2 supir taksi abu yang lagi duduk kalau kami mau ke stulang laut, doi menawarkan kami bayar 30 ringgit.

saya nawar 15 ringgit (sesuai panduan blog yang saya baca sebelumnya), eh si bapak2 ga mau. udah gitu tingkahnya nyebelin, miriplah sama supir taksi tanpa argo di indonesia yang sok minta ampun. akhirnya kami memilih nyetop taksi merah di pinggir jalan sebelum masuk terminal. pas alhamdulillah ada taksi merah yang mendekati kami dan ketika kami bilang mau ke Berjaya Waterfront di Stulang Laut, si bapak langsung bilang, “Oke, 15 ringgit!”

langsung kami naik dengan suka cita. alhamdulillah.

pas kami masuk ke dalam taksi, kami mendengar suara familiar dari radio yang dipasang si Bapak. lah rupanya radio hang fm di Batam yang diputer sama si bapak! dan ternyata si bapak supir orang Indonesia!!

rejeki ya haha.. si bapak pun cerita kalau ia orang batam yang udah 27 tahun tinggal di malaysia. senang ih rasanya, untung ketemu dengan bapak ini.

kami nyampe di berjaya waterfront jam 3 kurang dan langsung check in untuk naik kapal ke batam center. dapat jam 15.30 naik pintas lagi, bayar pajak pelabuhan 15 ringgit perorang. karena masih nunggu beberapa saat, ibu dan bro bro sempat sholat dulu dan beli makanan. jam 15.00 pintu dibuka dan kami antri imigrasi. setelah dari imigrasi, harusnya kami bisa langsung naik kapal tapi kapal kami delay jadi saya dan bro bro ngantri sambil berdiri. ibu saya menyempatkan diri beli snack dan eskrim di dalam terminal jadi kami bisa ngemil dengan puas haha..

jam 16.00 pintu dibuka dan saya sama raffi langsung lari naik ke kapal duluan demi dapat tempat duduk sederet supaya ga terpisah lagi kaya waktu pas berangkat.

alhamdulillah dapat tempat duduk sederet jadi bisa makan makanan yang mama beli di berjaya waterfront. jam 5 sore kami sampe di Batam dan selesailah perjalanan kami..

dari tiga kota yang saya kunjungi di Malaysia selama 4 hari, saya paling senang selama berada di Melaka karena meski kotanya tidak semaju kuala lumpur atau johor tapi tempat wisatanya sangat mudah terjangkau.

kalau hotel, saya paling suka Zamsaham karena murah dan mewah.

dari perjalanan ini saya dapat banyak tips bagi yang mau ke malaysia juga:

  1. kondisi di Malaysia ga jauh beda dengan di Indonesia, biaya juga sama aja dengan di Indonesia jadi ga usah repot mikirin mesti bawa uang berapa. disana makan cuma dengan 30rb udah bisa juga.. asal pinter milihnya.
  2. kalau rombongan, ga usah naik turun bis, pesan uber aja. karena lebih murah daripada taksi dan naik bus pun kalo untuk banyakan ya lebih mahal.
  3. xl pass termasuk pilihan berguna dan murah selama di Malaysia supaya bisa internetan dimana aja.
  4. pesan hotel dan penerbangan bisa lewat traveloka, jadi pembayaran semua lunas sebelum sampai. alhamdulillah check in nya mudah kok dan ga ada masalah.

meski ga ada perencanaan yang matang atas tempat wisata selama di Malaysia tapi alhamdulillah saya cukup puas dengan tempat2 yang berhasil saya kunjungi selama disana. syukur juga kemaren adik saya kepikiran naik uber, jadi masalah transportasi bener2 mudah banget bagi kami selama di Malaysia semalam. macam ngiklan uber, xl pass dan traveloka gini ya postingannya haha…

oke deh, sampai ketemu di postingan berikutnya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s