menghilang (puff!)

Assalamualaikum wr. wb…

12.19 malam, Batam. saya baru saja mengirimkan kerjaan saya via email. ini salah satu keuntungan jadi freelance, kerjanya bisa dimana saja kapan saja. jam kantor ga ngaruh bagi saya yang ntah kenapa lebih fokus kerja kalau malam hari. mungkin karena suasananya sepi jadi saya bisa fokus sama kerjaan dan diri sendiri.

anyway sebetulnya saya lagi ada kerjaan, tapi karena udah lama banget ga update blog, saya jadi pengen cerita sedikit mengenai apa yang terjadi pada kehidupan saya. banyak hal yang terjadi akhir-akhir ini, tapi karena mayoritas adalah hal yang sangat pribadi jadi saya ga akan cerita di blog,,, (kepo yaaaa huahahaha).

jadi inget dari sejak awal saya punya blog ini tahun 2009 (sebelumnya blog saya ada di friendster) saya udah banyaaak banget numpahin kekesalan dan curhatan pribadi disini, terutama soal masalah cinta. saya sih dulu (bahkan kadang sampe sekarang) suka ga peduli sama perkataan orang lain dan merasa yakin bahwa blog ini hanya saya yang baca. jadi saya suka asal aja nulis dan post ga difilter. saya dulu ga sadar kalo postingan tersebut kalo dibaca ternyata memalukan, baik bagi saya maupun bagi yang baca… hehehe.. sekarang sih postingan2 jaman dulu yang isinya curhatan penuh kegajeboan sudah saya kubur dalam2, gara2 waktu itu ditegur cami. yah maklumlah, namanya juga dulu masih muda. masih hobi galau dan baper.

dulu juga kalo ada problem saya suka menghilang dulu dari dunia media sosial. seperti contohnya saya dulu sering banget menonaktifkan facebook dan twitter. kalo sekarang sih facebook udah jarang saya nonaktifkan karena saya udah jarang buka sejak aplikasinya di hape saya apus (abis ngabisin batre dan storage banget aplikasinya), selain itu saya udah komit juga ga akan buka fb (dan youtube) kalo lagi ada proyek, dan alhamdulillah sejauh ini saya bisa nurutin dan malah jadi ga begitu sering buka FB lagi. mungkin karena mayoritas teman saya sudah pada migrasi ke path ya,, sementara yang masih aktif di FB biasanya teman2 sewaktu di jepang dan yang sedang kuliah di luar negeri. tapi saya masih aktif sih message nya di hape karena ternyata emang kontak saya paling lengkap ada di fb, sangat berguna untuk mengontak teman2 nun jauh dimana, seperti waktu itu ketika saya ada perlu bantuan dan akhirnya mengontak teman sekelas saya waktu kuliah di Rikkyo, si Todd, lewat Fb, dan langsung dibalas. uch FB sesuatu sekali.

eniwei saat ini sih akun medsos yang paling sering saya buka adalah instagram, biar saya ga begitu sering post foto (paling seminggu dua tiga kali), tapi saya termasuk hobi menghabiskan waktu ngelike foto orang dan ngomen di instagram. tapi sudah seminggu ini akun instagram saya juga saya deactivate. kenapa coba?

semuanya berawal dari satu komen. alkisah saya mengomen foto teman saya. dan kemudian teman saya yang lain menegur saya karena komen saya  tersebut yang dianggapnya kurang sopan dan lebih baik kalo dijapri saja pada yang bersangkutan. saya yang shock (maklum, belon pernah ditegur sama teman, biasanya sama keluarga), jadi memutuskan untuk menjustin-bieber-kan instagram saya, alias menonaktifkan. saya merasa perlu merenung, dan perlu menjauh dari instagram dulu untuk sementara.

saya lebay yak? huahaha…

sebetulnya teguran itu hanya salah satu alasan saya menonaktifkan instagram. alasan lain tentu saja karena saya sudah mulai keseringan buka instagram dan malah keteteran ngerjain proyek. saya telah lama menimbang untuk menonaktifkan instagram, tapi saya tadinya gatau kalo instagram bisa di aktifkan kembali. setelah justin bieber menonaktifkan instagramnya karena berantem ama selena gomez di komen instagram (loh kok jadi kesitu) saya jadi tau kalo ig bisa di deactivate juga dan akhirnya ikutan deactivate. akun saya nonaktifkan, aplikasi saya hapus dari hape.

6.jpg

sumber gambar dari sini

baru seminggu sih dan saya ngerasa lebih fokus mengeerjakan proyek. meski sekarang kalo bosen saya jadi ngabisin waktu scrolling timeline LINE, sambil ngeliatin video2 masak yang enak2., baca line webtoon atau baca berita (gosip deng) tapi saya rasa itu semua tidak seadiktif instagram. bayangin, saya hampir tiap jam buka ig loh dulu.

btw setelah saya non aktifkan instagram hanya satu teman saya yang sadar kalo ig saya menghilang (yang lain baru sadar setelah saya ceritakan), yaitu teman saya sejak SMP, Rezky. doi sampe nanya sama saya kemana gerangan instagram saya, unyu ya doski, hehe… tapi udah sih, itu aja. yang lain sih sejauh ini ga ada yang sadar.

sebagai orang yang aktif banget instagramnya, menonaktifkan instagram memang ekstrim dan lebay. tapi saya rasa kadang2 non aktifkan akun dunia maya itu emang perlu untuk fokus kepada kerjaan dan kesibukan di dunia nyata. dan lagi saya paling suka menghilang, maksudnya sih biar dicariin, eh rupanya ga ada yang nyari haha.. yaweslah.

selain non aktifkan akun, saya juga sering leave group, ntah di line atau whatsapp. kalo saya rasa saya ga nyambung di suatu grup biasanya saya suka leave sendiri. leave group itu biasanya saya lakukan untuk membatasi diri saya sendiri. karena jujur saya suka bete kalo udah komen di grup cuma dibaca doang (emang koran?) alias dicuekin sama semua anggota grup. kan malu bingits gitu ya udah komen panjang lebar malah dicuekin. udah gitu saya tipenya suka ga bisa nahan diri untuk ga komen. jadi kalo udah komen dan ga dibales kebayang kan keselnya? kesel sama diri sendiri sih lebih tepatnya, kenapa ga nahan diri dari awal. itulah mungkin yang mendasari komen ig saya yang akhirnya membuat saya memutuskan untuk menonaktifkan instagram. karena saya harus filter diri sendiri aja, untuk lebih tidak mempedulikan dan hanya jadi pembaca saja. sekarang saya mulai melatih diri untuk mengurangi komen2 di grup, dan medsos. lebih baik saya japri aja langsung orangnya.

dan taunya ketika dijapri ga dibales. huft…  ngomong ama sendok aja kayanya bagus.

stock-vector-big-wooden-spoon-cartoon-vector-and-illustration-hand-drawn-style-isolated-on-white-background-238068511.jpg

sumber gambar dari sini

 

jadi intinya sih saya sedang berusaha mengontrol diri aja sih. pertama dari kecanduan media sosial yang berlebihan, kedua dari mengomentari yang tidak jelas.

berikutnya, apa lagi ya yang bagusnya dinonaktifkan? hmm…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s