Cerita kurang penting di umur 24 tahun

Assalamualaikum wr. wb…

jadi akhir-akhir ini saya jarang nulis. bukan karena terlalu sibuk atau gimana sih, cuma karena di kehidupan saya lagi jarang aja terjadi hal menarik. haha..

sekarang saya punya rutinitas. pagi nyiapin bekal buat suami kerja. setelah suami berangkat kerja, saya nonton The Closer dulu di Warner TV. kemudian setelah itu saya akan buka komputer, ntah buat ngerjain terjemahan atau buat siapin bahan ajar.

saya ngajar dari senin sampai sabtu, di bimbel sadewa, bimbel yang jaraknya hanya 7 menit jalan kaki dari rumah. kalau ngga ngajar atau bila ngga ada translate an, saya biasanya beberes rumah atau tidur……….

sore saya pulang, beberes rumah, masak nasi buat suami, terus makan malem. jam 7 biasanya saya ngajar lagi.

gitu aja terus setiap harinya. hehe

 

hari ini adalah hari sabtu, biasanya pagi saya ngajar, tapi karena hari ini flu banget dan badan lemes, saya jadi izin mengajar dan memilih istirahat di rumah. ntah kenapa rasanya ga kuat banget keluar rumah menghadapi panasnya Batam yang super duper uhuy, dengan kondisi idung mengeluarkan ingus pula.

suami hari ini ngantor setengah hari. biasanya setelah suami pulang, kami suka jalan2 keliling batam untuk wisata kuliner, ataupun ngadem di mall. tapi karena kegiatan tersebut ternyata sangat boros (EHEM) jadi kami mulai berusaha mengurangi kegiatan keluar seperti itu dan banyak menghabiskan waktu di rumah untuk belajar (suami mau persiapan ikut ujian bahasa Jepang bulan Juli) dan lain2. rencananya kami hanya ingin jalan2 sehabis gajian, yaitu akhir-awal bulan. doakan saja mudah2an rencana ini terlaksana ya. MARI BERHEMAT!

oiya, tanggal 14 maret kemarin, hari Senin, adalah hari lahir saya. sebetulnya saya bertekad untuk tidak menganggap spesial hari tersebut, tapi ternyata keluarga dan beberapa teman masih mengucapkan selamat. aih ngga nyangka, ternyata sekarang umur saya 24 tahun. ntah kenapa saya berasa tua banget ya……

di umur ke 24 ini banyak yang berubah pada diri saya. iyalah. dari masih lajang sekarang menjadi sudah bersuami. dari kerja di jakarta sekarang kerja di Batam. dari yang males2an sekarang menjadi males2an juga sih… tapi bareng sama suami. wuahaha. ga deng.

saya kadang suka ketawa sendiri inget pas dulu masih tinggal sendiri di jepang atau di Jakarta. kamar saya pasti berantakan. banget. pas saya bilang mau nikah aja, Iqbal adik saya bilang ‘ngurus kamarmu aja belum bener, kamu yakin mau nikah?’

tapi saya selalu berpendapat kalau ketika sudah menikah, semua akan berbeda. dan benar, semua berbeda. saya jadi rajin beberes rumah, karena saya ga enak sama suami kalau pas dia pulang rumah terlihat kaya abis diamuk raksasa. saya jadi bisa bangun pagi dan nyiapin bekal buat suami. saya jadi semakin hobi masak, meskipun masih jarang memasak, karena senang rasanya melihat suami menikmati apa yang kita buat.

udah gitu, perubahan yang paling keliatan tentunya adalah saya jadi rajin mencatat pengeluaran dan menempel nota.

karena itu, saya bisa ingat apa saja yang saya lakukan setiap hari dan banyaknya jumlah pengeluaran yang dihabiskan. ini emang sudah menjadi target saya sejak sebelum menikah, bahwa saya akan mencatat semua pengeluaran dan pemasukan, sehingga saya tahu uang yang dipakai habis kemana aja.. karena hal2 kecil yang dibayarkan kalau tidak dicatat akan menjadi pengeluaran yang besar. jangan sampai kita jadi bingung itu uang habisnya kemana.

sejak 17 agustus 2015, saya sudah habis 3 buku penuh. mudah2an saya istiqomah. hehe..

di tahun ini, saya dan suami punya harapan yang sama, mudah2an harapan kami dapat terkabul. salah satu harapan tersebut adalah punya anak. sebagai pasangan yang sudah menikah, ‘udah isi belum?’ sepertinya merupakan pertanyaan yang wajjib ditanyakan oleh semua sodara, kolega, dan teman. diitung2 ntah udah berapa ratus orang (lebay) yang bertanya pada saya ‘kamu udah isi belum?’ sampai kadang2 saya bingung sendiri, ini orang2 kok pada kepo bener deh….

setiap saya ngobrol sama teman saya, pasti yang ditanyakan itu. ga cewe ga cowo. sampai gemes sendiri rasanya kadang2 haha. ntah kenapa rasanya hal itu kurang patut ditanyakan. soalnya punya anak kan bukan masalah berlomba lomba siapa yang paling cepat. tapi mungkin karena ga ada bahan obrolan lain kali ya..

eniwei, saya dan suami sedang mempersiapkan lingkungan yang terbaik untuk cabay alias calon bayi kami. insyaAlloh, Alloh akan memberikan kepada kami anak yang soleh dan sehat, amiiinn.. untuk sekarang sebagai calon buham alias ibu hamil saya akan mempersiapkan diri dengan banyak tidur (loh?).

sekianlah  cerita kurang penting saya kali ini. sampai ketemu di cerita berikutnya. uhui

 

 

 

One thought on “Cerita kurang penting di umur 24 tahun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s