Kebiasaan-kebiasaan di Jepang yang terbawa ke Indonesia

Assalamualaikum wr. Wb..

Helow semua. Kali ini saya akan cerita mengenai beberapa kebiasaan dari Jepang yang susah hilang dan terbawa hingga saya di Indonesia.

Sebetulnya saya di Jepang tidak lama, hanya setahun. Tapi sampai sekarang saya baru sadar kalo ada kebiasaan yang ga sengaja masih ada hingga sekarang. Beberapa diantaranya;

1. Kebiasaan minum ocha / green tea / teh tawar
Sebelum ke Jepang saya ga pernah keberatan minum teh manis. Meski ga terlalu sering minum juga, tapi kalo disuguhi ya saya ga pernah nolak. Tapi sejak pulang dari Jepang saya jadi selalu memesan teh tawar kalo makan diluar. Dan saya juga jadi suka minum ocha. Ini aneh, padahal dulunya saya ga suka teh tanpa gula karena pahit. Tapi sekarang malah kebalikannya. Kebiasaan ini saya anggap lumayan oke karena minum teh bergula juga tidak sehat.

2. Kebiasaan buang sampah di restoran
Sekarang saya suka ngutipin sampah di meja restoran habis makan dan membuangnya sendiri. Sampah seperti tissu gitu. Kalo di kafe2 eskrim atau bubble tea saya juga agak2 geli bila sehabis minum atau makan meninggalkan bungkusnya di atas meja tanpa dibuang sendiri. Terus kalo bawa makanan sendiri ke restoran, sampahnya pasti saya beresin ga saya tinggal, takut dikomen ga enak sama abang2 mba2nya haha.

3. Kebiasaan menunduk
Sekarang apa2 saya jadi biasa membungkuk. Terima kasih, ucap salam, perkenalan. Mungkin karena kerjanya masih di lingkungan Jejepangan juga.

4. Kebiasaan mengharapkan pelayanan yang baik
Saya gatau sih ini bisa disebut kebiasaan baik atau ga. Sekarang saya cepet menggerutu atau ngomel kalo seandainya pas pergi ke restoran, toko atau supermarket, pelayanannya jutek. Beuh. Dulu saya suka maklum kalo dijutekin sama mba mba atau mas mas yang melayani di tempat tersebut. Saya mikirnya ‘oh mungkin mereka capek. Kasihan.’ Tapi sejak merasakan jadi pelayan toko indonesia di Jepang, saya jadi cepat sebal kalo dijutekin. Soalnya, alasan capek itu cuma alasan dibuat2 dan ga masuk akal. Yang namanya melayani pelanggan kita harus memberikan pelayanan terbaik supaya pelanggan puas dan mau datang mengunjungi kita lagi. Segimanapun menjengkelkannya pelanggan tetap harus dilayani dengan senyuman.

Saya pribadi juga merasa ga pernah capek waktu melayani orang yang datang ke toko indonesia, bahkan saat dimarah2in bos atau pelanggan. Efek baiknya, orang jadi banyak yang ingat dengan saya. Sebagai garda depan sebuah usaha, manajemen toko mestinya mewanti2 karyawan agar selalu memberikan pelayanan terbaik dengan senyum dan keramahtamahan. Mana bisa mengharapkan orang mau datang lagi kalo pelanggan toko diperlakukan seenaknya? Kalo udah dijutekin sama orangnya, saya biasanya suka tegur dan marahin balik. Sebaliknya, orang yang ramah pasti saya puji dan kasi ucapan terima kasih. Makanya saya bertekad nanti kalo saya punya cafe sendiri, semua karyawan akan saya training supaya bisa selalu kasih pelayanan yang baik.

 

5. Kebiasaan naik kereta

Ada banyak transportasi umum di jakarta tapi hanya jalur krl yang saya hapal haha… Kemana2 saya pergi saya pasti memilih menggunakan kereta. Biarpun stasiunnya jauh. Padahal, orang jakarta lebih banyak naik busway. Sementara saya naik busway paling baru beberapa kali. Krl sangat nyaman, karena kiriman dari jepang asli. Kadang2 juga masih ada tulisannya seperti ‘Shinkiba’ atau ‘Zushi’. Udah gitu cepat dan murah. Siapa coba yang jadinya ga suka..

Eniwei, begitulah kisah random saya hari ini. Jadi, apa kebiasaan yang kebawa kesini setelah tinggal di luar negeri? Komen yaa..

Advertisements

6 thoughts on “Kebiasaan-kebiasaan di Jepang yang terbawa ke Indonesia

  1. Dari Singapore far :
    1. Jalan cepat kayak diburu waktu terus menerus padahal ga ada juga yang dikejar
    2. Skill nyebrang jalan jadi meningkat, sampe sampe nyebrang Jln. Sudirman depan FX aja dulu dilakonin karena modalnya cuma lari lari dan liat kanan kiri
    3. Jadi on time dan lebih menghargai waktu
    4. Nyimpen sampah dulu kalo belum nemu tempat sampah hehehe 🙂

  2. hai mbak. aku kirain masi d jp. hehe. aku mau k jp autumn ini. ada info gak minggu terbaik nikmatin autumn d osaka-kyoto-nara tu antara tgl brp ampe brp? makasih

  3. Iya mbak, aku pernah di singapura, kendaraan di sana tertib, kalau lampu sudah kuning, pengendara di sana langsung menghentikan kendaraannya, tapi kalau di indo, lampu kuning, para pengendara smakin cepat mengemudikan kendaraannya, artinya kesadaran individu di kita masih tertinggal dari negara luar….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s