jadi begini banjirnya jakarta

Assalamualaikum wr. wb…
selama ini Jakarta bagi saya selalu identik dengan 3 hal: panas, macet dan banjir. dua  hal pertama sudah saya rasakan hampir tiap hari dan saya sudah nemu solusinya (sebenarnya bukan solusi sih, lebih kepada ‘terbiasa’), tetapi untuk banjir saya belum pernah merasakan efeknya. sampai pada kemarin, 9 februari 2015.

alkisah senin pagi alhamdulillah saya bangun pagi. keluar dari kamar Dan turun ke bawah, saya baru ngeh kalo ternyata ujan lumayan deres. akhirnya saya naik lg ke atas ambil payung lalu kemudian berangkat naik kereta (alhamdulillah lsg dapat krl tanah abang) turun di sudirman. nyampe kantor, aman.

rada siangan kantor heboh. hujan ga berenti. lampu gedung dua kali mati gara2 switch pln dan genset. hujan kemudian makin deras. beberapa teman kemudian pada ijin pulang cepat karena banjir, ntah rumah mereka atau kosan. kali benhil dekat kantor saya dikabarkan mulai meluap. pintu air karet pun siaga satu. saya mulai deg2an, pengen pulang cepat juga karena takut kalo pulang sore hari, ga bakal bisa pulang.

setelah makan siang, saya dapat kabar krl lumpuh karena beberapa stasiun dan rel kereta kerendem air alias kebanjiran. parahnya, stasiun sudirman juga tergenang air mengakibatkan stasiun andalan saya untuk pulang kantor tersebut lumpuh, hanya bisa dipake kereta mejeng tapi ga bisa dilewatin. saya akhirnya mengurungkan niat untuk pulang. lagipula hujan masih belum reda.

tak beberapa lama kemudian saya bertemu dengan klien saya yg lagi ada urusan di kantor. si klien yg orang jepang bertanya soal banjir, apakah rumah saya kena atau tidak. saya bertanya balik soal dia, ternyata apartemennya deket kantor saya dan dia sudah terbiasa dengan banjir jakarta yg terjadi setiap tahun. saya jadi malu sendiri. perasaan kok jakarta ga berubah berubah ya sampe orang asing jadi maklum.

agak siangan saya tetiba ada perlu dengan klien yg sedang di kantor saya seharian. tak tahunya si klien dan staf2nya sudah pada pulang akibat ancaman banjir. aigoo… kenapa kantor saya ga pulang cepat ya? hufttt.

siang menjelang sore saya dapat kabar soal tugas keluar kantor.
‘do i have to go there?’ tanya saya pada bos, mengenai tujuan saya ke pengadilan jakarta pusat dimana itu terletak di daerah yg juga kebanjiran.
‘yes you do. you have to swim there.’ kata bos sambil menyeringai. saya mesem. untung aja bisa ditunda sampe urusan cuaca dan banjir reda. fiuh.

setengah lima  saya keluar kantor ontime. karena stasiun sudirman yang masih lumpuh, saya sempet bimbang mau pulang lewat mana. ada banyak pilihan jalur pulang untuk saya sebetulnya. saya bisa naik metromini 640 turun di pertigaan kalibata, atau bisa juga naik mikrolet 44 turun di stasiun tebet kemudian nyambung kereta ke stasiun kalibata.
tadinya saya mau naik metromini aja karena takut krl lumpuh banget, akan tetapi setelah ngintip dari atas ke arah jl sudirman, jl sudirman macet banget sementara flyover karet ke sampoerna kosong. akhirnya saya memutuskan naik 44 sampe stasiun tebet. pertimbangan saya juga karena baru dapat info kalau semua kereta jalan hanya sampai manggarai, jadi kalau ke tebet yg setelah manggarai pasti aman. lagipula bila keretanya ga jalan, toh di tebet udah deket jadi saya bisa naik 16 atau 34 menuju kalibata. cincaulah, pikir saya.

pas naik 44, saya udah siap kena mAcet parah akibat banjir dimanA2. eng ing eng alhamdulillahnya, jalur karet-tebet lancar jaya. cuma 20 menit kami sudah sampai di stasiun tebet, membuat semua penumpang heran. macet yg biasa terjadi di daerah kuningan city, ambas atau kokas pun ga ada. mungkin karena daerah itu ga kena banjir, juga karena rata2 orang udah pada pulang cepat siangnya. syukur alhamdulillah jam 5 saya sampai tebet dan keretanya langsung ada. 5 lewat 5 saya sampai kalibata dengan selamat, seakan ga kena dampak banjir sama sekali. alhamdulillah…

selama ini saya belum pernah ngerasa dampak banjir jakarta. pas kemaren ada kejadian begini saya jadi suka heran sendiri sebenarnya. kenapa bisa jakarta ini tiap tahun kok banjirnya ada terus.. syukur alhamdulillahnya saya tinggal di tempat tinggi jd ga kena banjir. semakin ngerasa bersyukur karena jalur krl saya menuju kantor pun selamat, jadi dua hari saya masuk kantor ga terganggu banjir. saya ga bisa bayangin sama yang tinggal di daerah mangga dua atau kelapa gading, yang banjirnya sampe seperut.. mengerikan. mudah2an segera teratasi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s