baito jadi penerjemah + guide

Assalamualaikum wr. wb…

kali ini saya pengen cerita pengalaman saya jadi penerjemah. semenjak saya dapat kesempatan pertukaran pelajar di Jepang setahun tahun 2012-2013 lalu, saya pernah disuruh bantu nerjemah + guide itu sekitar 3x. dua kali di Jepang, sekali di Indonesia.

Pertama kali jadi guide itu saat di Jepang, adalah ketika ngeguide empat orang ibu2 pejabat salah satu bank swasta terkenal Indonesia, yang lagi jalan-jalan di Tokyo. saya dapat info soal baito ini dari teman saya di PPI Jepang (memang, silaturahmi selalu membawa rezeki), katanya kenalannya ada yang mau ke Jepang jadi minta diguide jalan2. saya yang emang lagi senggang (karena baito saya di Toko Indonesia waktu itu hanya sabtu minggu) langsung mengiyakan.

saya sempat ngeguide mereka sekitar 3 hari gitu, gantian dengan orang lain, saya bawa ke banyak tempat (akhirnya lumayan bikin saya tahu banyak tempat yang sebelumnya saya ga pernah kunjungi). pengalaman pertama itu benar2 menghebohkan, karena sangat menguji kemampuan berbahasa Jepang saya yang emang belum terlalu lancar. sudah gitu, saya jadi tahu kalo kerjaan tour guide itu amat sangat berat; kita harus memberikan jasa yang luar biasa kepada pelanggan kita yang maunya beda beda. perlu fisik dan mental yang kuat, kalo ngga kita bisa cepet capek dan bete karena pas jalan2 direpotin melulu. tapi lumayan seru sih, kerjaan begitu. koneksi kita jadi bertambah dan kita jadi lebih tahan banting.

kedua kalinya saya ngeguide orang itu adalah ibunya sobat saya dari SMP, yang sedang berada di Tokyo juga. semenjak dikasitau oleh si sobat kalo orang tuanya ada rencana ke Jepang, saya memang sudah bertekad akan menemui beliau karena sudah lama kenal dengan kedua orang tuanya. eh si sobat malah minta tolong saya untuk menemani ibunya keliling Tokyo karena ayahnya harus rapat. saya yang ga keberatan ya seneng2 aja, sang ibu saya bawa jalan2 kemana-mana. karena sudah kenal dari lama, ngeguide yang kedua ini memang lebih santai. apalagi beliau tipe orang yang tidak rewel, dan tahu tujuannya mau kemana (belanja buat anak2nya) jadilah saya ajak aja beliau belanja di Uniqlo (waktu itu masih belon buka di Indonesia).

ketiga kalinya saya menerjemahkan itu minggu lalu. alkisah seorang kepala bagian dari sebuah perusahaan Jepang yang waktu itu saya lamar kerja berencana untuk datang lagi ke Jakarta. nah sebulan lalu saya ditelpon langsung dari Jepang untuk diminta menterjemah ketika mereka di Indonesia. jadilah jumat-sabtu kemaren saya menemani empat orang bapak-bapak keliling Jakarta.

bedanya kerjaan kemarin dengan kerjaan ngeguide saat saya di Jepang, kedatangan mereka kemarin ke Indonesia memang untuk bekerja. jumat siang, saya bertemu mereka di starbucks sarinah. ditraktir cafe latte (ahey! maaf saya emang norak, jarang minum starbucks), terus mereka minta dibawa ke mall yang besar. akhirnya saya bawa ke Grand Indonesia (mungkin satu2nya mall di Jakarta yang saya kenal selain Kalibata Mall), karena GI termasuk besar dan banyak isinya, juga dekat dari situ.

di GI, salah seorang bapak2 heboh ngeliat stand kosmetik shiseido, sambil moto2 dan nunjuk2 produk. rupanya beliau ini dari Shiseido Jepang. ya ampyun. setelah berfoto dengan SPG, kami lalu pergi untuk mencari toko / kursus musik yang menyediakan electone. syukur Alhamdulillahnya, ada dong kursus musik Yamaha di GI. haduh saya beruntung sekali deh. masalahnya, saya ga ngeh kalo mereka minta diantarkan ke mall besar yang ada kursus musiknya (bukti bahwa kemampuan bahasa jepang saya masih kurang banget). di smile music (kursus sekaligus jual alat musik yamaha) mereka sempat nanya2 dan melihat electone yang ada di kelas. rupanya bapak2 lain dari Yamaha Jepang mau jualan electone bekas di Indonesia, dan menimbang2 apakah akan bisa laku atau tidak seperti di Vietnam.

setelah jalan2 begitu, kami istirahat di salah satu restoran disana yang menyediakan bir (khas orang jepang). saya mah minum teh hangat. pas lagi duduk2 gitu, para bapak2 yang rupanya penasaran banget sama hijab saya akhirnya nanya2 banyak hal. mereka juga nanya banyak kebiasaan orang Indonesia. sepertinya mereka lagi menimbang2 mau menjual produk apa yang kira-kira laku di Indonesia.

setelah selesai istirahat, para bapak minta diajak ke mall yang menjual barang2 murah (karena mereka nyadar, GI barang2nya lumayan mahal hampir sama kaya di Jepang). saya cuma kepikiran satu: Plaza Semanggi. sayangnya hari hujan, kami susah dapat taksi untuk ke Semanggi, akhirnya mengantri lama di grand hyatt hotel. ketika hujan berhenti, mereka memutuskan untuk langsung pulang ke hotel, dan saya turun di Sarinah. karena hari itu selesai lebih cepat (jadwalnya seharusnya dari jam 13.00-18.00) akhirnya saya bilang saya akan datang lebih cepat keesokan harinya. mereka mengiyakan.

hari sabtunya, jam 9.20 teng saya sudah sampai di lobby hotel menara peninsula. ternyata mereka masih belum siap (meski kagum sama saya sambil bilang ‘gomu jikan janai ne’ (ternyata ga jam karet ya. untung saya ga telat)). akhirnya kami berangkat jam 10 kurang. tujuan pertama ke mall besar yang ada ice skatingnya. setelah googling (syukur alhamdulillah internet hape saya dua hari kemarin sama sekali ga lemot dan ga ngajak berantem, jadi saya sangat diberi kemudahan untuk googling setiap kali perlu atau lihat peta), saya bawa mereka naik dua taksi biru ke mall taman anggrek yang deket banget dari sana.

saya yang baru pertama kali ke MTA terkagum2, ternyata emang gede banget ya MTA. ice skatingnya juga besar. dari MTA, mereka minta dibawa ke Gandaria City, yang ternyata juga gede banget (saya baru pertama kali juga tuh kesana). ternyata lagi ada pameran Jepang Waku Waku Japan disana. sayangnya pameran tersebut salah dengan apa yang para bapak maksud. akhirnya kami jadi ke lotte mart dan melihat2 produk makanan jepang yang dijual disana, terus saya dibelikan snack yang hobi saya cemili pas di jepang. haha.. jadi malu. kesannya kaya lagi jalan sama om saya aja.

dari Gandaria City tadinya kami mau mampir ke Blok M dulu sebelum ke Patra Jasa. ternyata jalanan agak rame, akhirnya langsung ke Patra Jasa untuk bertemu dengan konsultan bisnis. eh nyampenya kecepatan, lama deh nunggunya. di PJ para bapak2 rapat gitu dengan konsultan mereka yang orang jepang juga. karena yang dirapatkan masih nyambung ama kerjaan saya sekarang, jadi saya ikut tekun ngedengerin meski ga ngomong saat ga diminta.

dari PJ kami ke Tebet Indah Square untuk ketemu dengan rekan bisnis bapak kabag yang ga bisa bahasa Jepang. sebelnya, taksi biru yang bawa kloter si bapak kabag dan bapak iarin malah nyasar     -____- (bikin bete aja, kesannya kan kaya aku yang salah jelasin, padahal aku udah bener ngomongnya). akhirnya setelah agak berputar, smua kloter nyampai dengan selamat dan bisa rapat di gokana dengan sukses. disini saya banyak terjemah sambil makan (kebiasaan bisnis orang jepang untuk rapat sambil makan).

dari TIS kami ke plaza semanggi karena mereka masih ingin dibawa ke tempat belanja murah, dan akhirnya berpisah di Semanggi. saya bersyukur banget saya bisa bawa mereka ke banyak tempat (mall) yang mereka inginkan, dan sempat minta maaf juga atas kesalahan saya yang banyak. syukurnya mereka tampak mengerti, dan si bapak kabag juga berkata ‘berikutnya, jadi staff saya ya,’ hehehe alhamdulillah sih.

begitulah pengalaman saya menerjemahkan. lumayan banyak hal memalukan juga tapi bisa banget dijadikan pelajaran. kedepannya saya selalu membuka kemungkinan untuk ambil kerja sambilan semacam ini. yah semoga saya jadi lebih baik deh 😀

Advertisements

2 thoughts on “baito jadi penerjemah + guide

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s