the super friday 7 November 2014

Assalamualaikum wr. wb.

kali ini saya mau cerita runtutan kejadian menjengkelkan yang saya alami jumat kemarin.

kejadian ini diawali di kantor. jadi awalnya, jumat minggu ini saya ga mau pulang ke bandung, karena udah rencana pulang ke bandung minggu depan. tapi mama tiba2 nyuruh pulang karena ada yang ingin dibicarakan, jadi pagi2 akhirnya saya memutuskan pulang ke bandung. dengan buru2 saya lalu pesan travel cipaganti, dari dewi sartika ke pasteur jam 18.30, seperti biasa travel yang selalu saya naiki kalo pulang ke bandung. saya emang selalu pesen travel cipaganti dari dewi sartika, karena dewi sartika dekat dengan jalan tol jadi lebih cepat sampai bandung dengan itu daripada pulang lewat baraya di sarinah. meski baraya lebih murah tapi karena lokasinya di sarinah dia makan waktu lebih lama untuk sampai bandung, karena suka kejebak macet tengah kota di thamrin-sudirman dan tol semanggi. untungnya, biarpun pesen travel jumat pagi, saya masih dapat travel jam setengah 7 (biasanya udah penuh), karena katanya dari dewi sartika cipaganti nyediain bis jadi saya bisa dapat.

OK, sekarang tinggal usahain keluar kantor tepat jam 5 kaya biasa, langsung buru2 ke stasiun naik kereta ke kalibata, terus ke dewi sartika yang jaraknya ga bgitu jauh dari stasiun kalibata. biasanya terkejar.

sayangnya, ternyata tidak semua berjalan sesuai rencana.

#ketidakberuntungan 1

sore2 gitu jam 3, bos manggil saya, menagih kerjaan yang memang saya sedang kerjakan dari lama. beliau protes menganggap saya mengerjakan kerjaan itu terlalu lama, kemudian akhirnya mengeluarkan kata2 magis ala dia

‘Kamu jangan pulang dulu ya sebelum itu dapat ACC saya!!!!’

JEDER. saking shocknya saya sampe melongo.

kalau bos udah bilang begitu tandanya saya harus lembur. dan lemburnya bukan lembur biasa,  tapi lembur sampai kerjaan saya dapat ACC dari dia, yang pasti bakal makan waktu lebih lama karena namanya suatu kerjaan pasti bolak balik mulu sampai cocok sama maunya dia.

saya langsung KEZEEEL sampe mata saya berkaca2. teman2 kantor hanya bisa melihat prihatin dan menyemangati saya.

#ketidakberuntungan 2

seperti yang bisa diduga, saya akhirnya terpaksa keluar kantor telat. itu juga karena kayanya si bos ngerti kalo saya buru2 bingits. awalnya saya nanya,

‘shachou, itu mesti dikirim hari ini ya?’

‘iya, harus itu.’

MEH. pikir saya.

’emang kenapa? kamu ada pacaran?’ tanya doi. nyadar kalo saya bete terpaksa lembur.

‘bukan saya mau ketemu keluarga.’

‘mau pacaran juga gapapa kok.’

DIH.

‘bukan saya mau balik bandung………’

‘ooh iya, jam berapa?”

‘setengah 7.’

‘yaudah sebentar ya.’

akhirnya setelah agak buru2 saya bisa keluar kantor juga dan itu JAM 6. apa kareba gimana caranya coba saya jam setengah 7 udah sampe dewi sartika dari sudirman??? tadinya saya mau naik ojek tapi ternyata ojek minta 70rb, seharga biaya travel ke bandung. gilingan. akhirnya saya naik kereta dan sampe stasiun kalibata jam 18.30.

#ketidakberuntungan 3

setelah buru buru buru buru saya sampai ke cipaganti dewi sartika jam 18.45,  syukurnya travelnya masih ada. harapan saya udah tinggi banget, saya sampai lari2 dan ternyata eh ternyata: penuh. karena saya telat. biar saya udah book, tapi bisnya udah terlanjur berangkat dan udah ga ada posisi lagi buat saya di travelnya. dem. akhirnya saya terpaksa naik yang berikutnya jam 19.30 dan nunggu sampe jam 45 menit. untungnya masih ada kursi buat yang jm 19.30.

#ketidakberuntungan 4

setelah mengobrol lama sama uda untuk ngilangin bete saya sampe jam 19.30, yang jaga cipaganti manggil saya,

‘teh, mobilnya baru datang kena macet, jadi baru berangkat jam 8.’

JEDEER. saya bete abis.

sejujurnya, cipaganti udah dua kali begini dan kedua dua kalinya di dewi sartika. jadi mereka seenake dewe memundurkan jam keberangkatan 30 menit dari seharusnya. orang lain mungkin ga masalah, tapi saya yang udah terlanjur gondok karena seharian ditimpa berbagai kejadian menjengkelkan jadi makin KEZEEEEEEEEEEL. saya cuma pengen pulang ke bandung atuhlah. kenapa bisa begini? lagian 30 menit itu lama atuhlah. kok bisa mereka seenaknya begini? saya ga abis pikir. kalau mau dimundurin berangkatnya kenapa ga yang jam 18.30 tadi aja deh jadi kan saya bisa naik. zzzzzzzzzzzzzzzzzz. lain kali mudah2an ga begini deh. seandainya mereka punya supir cadangan selalu…

karena saya bete, akhirnya saya jajan ke ace hardware di samping cipaganti itu. saya jajan snack2 eksotis kaya pocky, pretz, coklat monggo (yang seukuran silverqueen kecil tapi harganya 19.500) dan coklat nougat impor dari denmark (seukuran snickers seharga 16.500). buat ngilangin bete saya emang kadang suka belanja barang2 aneh. makanya saya bisa dibilang ‘impulsive buyer’. kayanya, abis 56.000 buat jajan snack eksotis itu #ketidakberuntungan 5.

#ketidakberuntungan 6

saya tidur di sepanjang perjalanan, mungkin karena udah malam dan karena bete. sayangnya, biarpun udah malam ternyata jakarta-bandung tetap memakan waktu 3 jam (bukan 2 atau 2,5 jam kaya minggu2 lalu) dan saya baru sampai pasteur jam 23.00.

#ketidakberuntungan 7

disini ketidakberuntungan luar biasa terjadi. jadi pas saya sampe pull cipaganti, seperti biasa saya jalan agak jauh sampe giant, sekitar 700m dari pull cipaganti dekat lampu merah pasteur, ke tempat bluebird mangkal. saya biasanya naik bluebird, dan hanya naik gemah ripah kalo pas ga dapat bluebird. bukan apa2, tapi karena pengalaman saya. biarpun  GR (ijo) taksi besar di bandung, tapi kadang supirnya masih ada yang ga ramah sama penumpang, ga kaya BB (biru) yang memang mementingkan pelayanan.

nah pas saya jalan kaki itu, saya ngeliat di seberang jalan depan btc puluhan anak muda bermotor lagi blokir jalan sambil mengibarkan bendera biru dan teriak yel yel. saya ketakutan, ini udah tengah malam dan saya lagi jalan sendirian.

5 menit kemudian saya sampai ke tempat mangkalnya biru, ada satu taksi. ternyata dia ga mau jalan karena katanya jalanan diblokir bobotoh persib yang baru menang dan mereka lagi arak2an. sampai saya memohon2 pun sang supir tetap ga mau jalan, takut katanya. jadi akhirnya saya terpaksa jalan agak jauh sampai ke deket jalan layang, ke tempat tidak terlalu banyak bobotoh, lalu mencoba menyetop taksi.

sambil jalan saya sejujurnya ngeri luar biasa, karena saya ga pernah terpaksa jalan kaki malem2 gitu sendirian. beberapa kali arak2an bobotoh lewat yang membuat saya makin ketar ketir. mana jalanan agak gelap.

sampai jam 12 kurang saya berdiri di dekat jalan layang pun tidak ada taksi yang mau berhenti saya panggil2. saya udah kaya orang stres teriak2 melambai2, tetap ga ada taksi yang berhenti. sambil ditemani uda di telpon, saya akhirnya terus jalan ke bawah sampai ke jl pasir kaliki. bayangin berapa jauh saya jalan dari lampu merah pasteur sampe pasir kaliki? dan ini tengah malam.

di pasir kaliki saya berdiri di dekat lampu merah bawah jalan layang, di pembatas jalan. targetnya agar bisa menyetop taksi yang datang dari dua arah. saya juga udah rencana mau naik angkot caheum ciroyom aja. tapi ternyata mereka pun ga ada yang lewat. setelah 20 menit belum berhasil akhirnya saya minta pertolongan di whatsapp keluarga. saya emang ga minta jemput karena pasteur jauh dan biasanya mamake udah tidur. tapi karena udah putus asa dan takut ga bisa pulang akhirnya saya nge wa.

karena di wa responnya agak lama jadi saya coba coba nelpon. pake nomor indosat saya, pulsanya abis. untungnya saya punya nomor XL, yang dengan baik hati  ngasih kesempatan miskol meski pulsanya ga ada (I LOVE U XL). setalah saya miskol mama langsung telepon saya dan kemudian nyuruh saya tunggu krn mau dijemput. alhamdulillah.

ga beberapa lama kemudian tiba2 taksi ijo berlampu lewat dan berhenti di lampu merah. langsung itu saya kejar.

‘pak, narik ga pak?” saya bertanya sambil harap2 cemas.

‘iya neng. sok naik aja,’ kata si bapak. ALHAMDULILLAAAAH. saya langsung ngabarin rumah, ngasitau kalo ga perlu dijemput karena udah dapat taksi.

#ketidakberuntungan 8

meski sudah bersyukur banget karena akhirnya bisa dapat taksi tapi ternyata ketidakberuntungan saya masih berlanjut. ketika taksi saya naik jalan layang surapati, ternyata stuck kena macet selama 20 menit di jalan layang, karena gasibu penuh sama bobotoh. ya ampun. saya baru tau ternyata ini euphoria kemenangan persib setelah 19 tahun. pantes heboh banget, pikir saya.

syukur alhamdulillah macetnya hanya di jalan layang itu aja dan taksinya pas udah sepi ngebut sehingga jam setengah 1 malam saya akhirnya bisa sampai rumah. alhamdulillah.

sungguh jumat yang sangat super karena satu kejadian beruntut menyebabkan kejadian lain. seandainya saya ga lembur pasti saya ontime nyampe travel, cepet sampai bandung dan bisa dapat taksi karena kalo sampe bandung jam 9 arak2an belum mulai.

tapi saking banyaknya kejadian aneh bin ajaib kemarin saya jadi makin yakin kalau sebentar lagi bakal ada keberuntungan luar biasa yang akan menimpa saya. karena Alloh kalau kasih cobaan pasti dibarengi sama kemudahan berikutnya. mudah2an doa saya semalam dikabulkan, hehe.

demikian, sampai berjumpa lagi di postingan berikutnya 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s