ketika sesuatu yang terlihat baik mungkin adalah cobaan bagimu

Assalamualaikum wr. wb…

Helow semuanya!!

setelah lama vakum kali ini saya akan kembali untuk bercerita mengenai hidup saya bagi para pembaca yang merasa hidup saya lumayan menarik untuk dibaca. haha…

akhir-akhir ini saya sempat lama vakum bukan karena terlalu sibuk, melainkan karena ada perubahan besar baru-baru ini terjadi, yaitu kejadian pindah kerja.

JENGJENGJENG…

seperti yang saya sudah pernah ceritakan sebelumnya, akhir februari 2014 alhamdulillah saya diterima kerja di M*tsub*sh* Corporat*on Fash*on Jakarta, lalu saya mulai bekerja sejak 1 April disana sebagai assistant merchandiser. 

pada awal bekerja disana saya merasa senang dan beruntung. senang karena bisa mempraktekkan bahasa jepang saya kepada semua atasan yang adalah orang Jepang asli, beruntung karena bisa cepat dapat kerja. meskipun kerjaannya bukan di bidang hukum tapi saya sendiri ngerasa tidak keberatan, karena toh saya emang ga pernah berniat kerja di bidang hukum. 

tapi lama kelamaan saya mulai merasa tidak nyaman. 

bekerja di perusahaan trading yang fokus di produksi garmen menuntut saya untuk sering bolak balik ke pabrik di pinggiran jakarta, seminggu 3 kali. kemudian kami juga dituntut untuk bekerja dengan cepat, dan pulang malam tanpa upah lembur (dimana loyalitas dinilai). bayangin, selama hampir 3 bulan kerja disana saya amat sangat jarang pulang ontime. paling cepat biasanya jam stgh 7. apalagi kalo dari pabrik bisa jam 9 baru pulang. 

saya yang bukan berasal dari dunia garmen (anak hukum yang pengalamannya lama jadi guru bahasa inggris) merasa makin lama makin berat bertahan disana. apalagi karena saya bisa bahasa jepang, saya dituntut juga untuk bisa menerjemahkan sebanyak mungkin rapat dan email yang menggunakan bhs jepang ke bhs inggris/indonesia, karena  banyak staf tidak bisa berbahasa jepang. padahal sebenarnya bahasa jepang saya pas2an juga dan banyak kata di bidang garmen dalam bahasa jepang yang saya ga mengerti. jangankan bahasa jepangnya, bahasa indonesianya aja saya ga ngerti. yang paling bikin sy ngerasa berat ke kantor setiap hari adalah karena saya dimarahi terus hampir tiap hari oleh atasan. beuh.. 

rasanya gimana gitu kan ya orang baru, baru pertama kali masuk kantor, baru pertama kali masuk dunia garmen, udah langsung kena marah tiap hari. saya tau sih banyaknya emg kesalahan saya yang agak susah beradaptasi dengan lingkungan kerja tanpa pelatihan dan serba cepat layaknya produksi garmen, tapi rasanya malas banget ga sih datang ke kantor karena tau kita bakal dimarahin lagi?

di bulan kedua saya kerja disana, saya sudah makin merasa tidak betah dan ngerasa situasi kerja makin membuat saya tidak nyaman. meski semua teman saya disana sangatlah baik hati tapi karena saya semakin sering dimarahin bawaan saya tiap hari rasanya mau cabut aja. makin hari saya ngerasa seperti orang bodoh yang gatau apa2 dan mulai sering menyesali kenapa tidak memilih pekerjaan di jalur hukum.

tapi alhamdulillah banget tiba2 bos saya diganti jadi orang lokal. dan oleh bos baru, saya beneran dibimbing dan diberikan instruksi yang jelas sehingga saya mengerti. dan sejak itu saya mulai merasa rasanya bisa menyukai pekerjaan ini, dan bisa bertahan dan melakukan yang terbaik.

di pertengahan bulan ketiga saat saya sedang merasa semangat2nya bekerja, tiba2 oleh kepala divisi dan bos yang lama saya dipanggil ke ruang rapat. ternyata rapat itu adalah untuk memutuskan bahwa saya dinyatakan tidak lolos masa percobaan dan tidak akan diangkat menjadi karyawan tetap oleh perusahaan. 

jengjengjeng…

sebetulnya sih saya sudah bisa menebak kalau saya punya kemungkinan tidak lulus probation, karena meskipun saya bisa bahasa jepang, jenis pekerjaan di bidang garmen dan job desc yang berantakan (saya ga pernah tau kerjaan saya tuh sebetulnya dari apa sampai apa) lama membuat saya beradaptasi disana. sehingga perusahaan akhirnya memutuskan saya tidak pantas diangkat jadi karyawan. 

tapi tetap saja sih ketika mendengarnya saya shock, dan kecewa. hehe. soalnya saya di-cut ketika saya lagi suka2nya sama pekerjaan itu dan mau belajar banyak. jadi tetap saja rasanya kecewa sama perusahaan karena tidak mau memberikan saya kesempatan sampai akhir masa probation, dan kecewa sama diri saya juga karena tidak berusaha dengan baik sejak awal.

akan tetapi pada akhirnya saya menerima dengan lapang dada. saya selalu berpendapat bahwa apa yang terjadi adalah yang terbaik buat kita. 

di pertengahan juni saya berhenti kerja di MCF, saya pun kembali ke Bandung dan mulai melamar kerja lagi. sebetulnya saya sudah ada tawaran dr teman saya di travel Jepang yang mau ekspansi ke Indonesia, tapi karena perusahaannya belum jadi secara utuh jadi tawarannya masih ngambang. karena saya ga mau nunggu jadi saya sebar lowongan kemana2. saya banyak juga cari di bandung karena saya ingin kerja di bandung aja.

tak dinyana tiba2 teman saya dari GNFI, Cindy, nawarin saya lowongan jadi legal staff / lawyer assistant di perusahaan tempat dia bekerja. perusahaannya adalah konsultan hukum untuk perusahaan Jepang dan bosnya adalah orang Jepang. saya sudah tertarik untuk bekerja di perusahaan tempat Cindy sejak lama, karena saya ingin coba bekerja di bidang hukum yang masih berbau2 jepang agar bahasanya masih kepake. eh tiba2 ada lowongan. semacam dapat sambel jengkol gratis kan (farah si penggemar jengkol).

setelah saya kirim lamaran, alhamdulillah saya dipanggil interview. sebetulnya pas wawancara saya ga bisa jawab pertanyaannya karena lupa (padahal sebetulnya pertanyaannya gampang banget untuk orang hukum, kalo dosen saya tau pasti saya kena damprat) tapi tiba2 bosnya malah langsung nawarin saya kerja.  weh rejekinyoo~~

ketika tahu gajinya ternyata lebih rendah dari tempat saya sebelumnya (dan ga bisa dinego karena saya ga ada pengalaman kerja di bidang hukum), saya sempat bimbang. tapi pada akhirnya setelah diskusi sama mama dn uda saya memutuskan menerima kerjanya. toh saya memang masih harus banyak belajar, namanya juga baru lulus.

sekarang saya sudah hampir sebulan bekerja disini. alhamdulillah sejauh ini menyenangkan, rekan kerjanya baik2, atasan2nya semua mau membimbing saya yang masih ga ngerti apa2 ini. saya ngerasa banyak yang bisa saya dapat dengan belajar disini, dan memang ya ternyata, rejeki satu pekerjaan itu ga cuma dari gaji. disini saya pulang hampir selalu ontime dan jarang banget lembur kecuali kalau memang terpaksa. udah gitu ga mesti bawa laptop kemana2 karena di kantor pake CPU lengkap haha~~~~ menyenangkan, apalagi ingat kalau dulu saya kemana2 terpaksa bawa laptop berat yang agak menyiksa punggung dan pundak.

satu lagi yang perlu disyukuri, ternyata emang beda rasanya kerja di bidang kita dan bukan di bidang kita. disini saya ngerasa ga mesti belajar dari awal karena apa yang saya kerjakan sudah saya tekuni 4 tahun sebelumnya di dunia kuliah. saya ga perlu merasa jadi orang yang gatau apa2 karena saya mengerti setidaknya 50% dari yang saya lakukan. menyenangkan juga ketika tahu apa yang kita lakukan itu bermanfaat bagi orang lain dan benar2 dipergunakan. rasanya seperti dokter tapi bukan menemukan obat, melainkan menemukan pasal yang cocok.

saya ga nyangka sama sekali ternyata saya cocok juga kerja di bidang hukum. haha… dari dulu saya ga mau kerja di firma hukum karena pulang selalu kemalaman kalo denger cerita orang2. tapi kalo pulangnya banyaknya on time, maka nikmat Alloh mana lagi yang saya dustakan?

banyak sih yang mesti selalu disyukuri, dan untuk sementara ini saya sangat bersyukur atas semua yang terjadi di kehidupan saya. 

sekian dan salam gaul

One thought on “ketika sesuatu yang terlihat baik mungkin adalah cobaan bagimu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s