bagaimanakah Jepang?

Assalamualaikum wr. wb…

hello teman2! sekarang adalah hari keempat saya berada di Jepang. bagaimana rasanya?

menyenangkan!

saya betul – betul ga bisa berhenti terharu karena bisa sampai sini. negeri yang biasanya cuma bisa saya lihat di komik kini bener2 nyata, ada saya tinggali. alhamdulillah. ga bisa berenti bersyukur deh.

selama empat hari saya udah pergi ke beberapa tempat sekitar Tokyo. ooyama, daerah kampus saya ikebukuro, shinjuku, shibuya. saya juga udah pergi ke jinja, atau kuil shinto di daerah saitama. kuil disini bejibun sih, kaya jumlah gereja di Indonesia, lah. kenapa saya nyamain dengan jumlah gereja, karena shinto disini ga sebanyak jumlah mesjid di Indonesia.

banyak teman2 saya yang bertanya, bagaimana jepang? jepang sejauh ini sangat sangat berbeda dengan Indonesia.

point 1; INTERNET

ini yang saya sadari waktu pertama kali pakai internet di Jepang. kalo di Indonesia, download lagu  7 MB itu bisa 5-30 menit, disini ga sampai semenit. sama pas saya coba upload foto di facebook, yang jumlahnya banyak dan ukurannya besar. kalo di Indonesia bisa sejam-2 jam, disini mah foto dengan jumlah dan ukuran yang sama kalo di upload paling cuma 10 menit. banzai abis.

wajar sih ya, kecepatan internet disini kan nomor dua tercepat sedunia, di bawah korea selatan. Indonesia? hmmm… yang ketiga terlambat di dunia. *krik*

point 2; Kebersihan

udah 4 hari disini dan saya betul2 nyaman karena hampir semua daerah yang saya kunjungi bersih coy! ga kaya di Indonesia yang banyak sampah dimana2, disini tuh rapi bersih gitu.

DSC03112

ada sih yang buang sampah sembarangan cuma sangat jarang ditemukan orang ky gitu.  padahal ya kalo di tempat umum disini, jarang lho kita bisa nemuin yang namanya tempat sampah. jadi orang itu sampahnya dibawa pulang ke rumah gitu, terus dibuang bareng2 ama sampah mereka. oh ya, disini urusan buang sampahnya beda2 yah, akan saya jelaskan di point berikutnya.

point 3; Sampah

kalo di Indonesia kita buang sampah semua digabung dan maen buang seenak udel, disini beda. di jepang, sebelum orang buang sampah harus dibedain dulu, yang mana sampah kertas, mana plastik, mana botol kaca, botol plastik, kaleng bekas, koran, buku, bekas makanan, dan lain2nya. karena saya udah tahu soal hal ini sejak saat masih di Indonesia, jadi saya ga begitu kaget sih. cuma kadang2 masih agak bingung aja saya, kalo udah beres makan terus mau buang sampah, si sampahnya itu mesti dikategorikan kemana. kertaskah, atau plastik kah?

oh iya, disini itu ga sembarangan juga kalo mau buang sampah. saya, karena tinggal di asrama, jadi ada satu ruang khusus untuk sampah. terus, untuk barang2 besar macam kasur atau alat2 elektronik itu juga cukup ribet ngebuangnya, harus bayar gitu.

lha, buang sampah kok mesti bayar?

emang iya, jadi disini kalo mau buang barang2 seperti itu harus bayar. mungkin karena ribet daur ulangnya. jadinya dari pada dibuang, mending dikasi orang. disini banyak yang turun temurun deh barang2, kaya saya yang dapet kasur dari senior, terus dapet juga setrikaan, alat2 masak dan rice cooker.

point 4; Transportasi

selama disini saya selalu traveling pake kereta. bisa dibilang MRT mungkin ya. kereta di jepang itu ada 3 macam. yang pertama densha, kereta biasa yang lewat di atas tanah. kalo di Indonesia macam kereta bogor-jakarta itu lhoo.. cuma perhentiannya lebih banyak. kedua chikatetsu, atau subway alias kereta bawah tanah. yang ketiga adalah shinkansen, kereta super cepat.

so far saya udah naek densha dan chikatetsu. kereta2 ini sangat praktis! kita tinggal beli tiket, kemudian naik kereta, lalu sampai di stasiun, terus jalan kaki deh ke tujuan. yang agak bikin ribet mungkin tulisan kanjinya, tapi selaw, biasanya selalu ada romaji (tulisan latin) dan hiragananya kok.

DSC03133

selain itu yang juga agak ngeribetin dalam dunia densha dan chikatetsu tokyo, adalah banyaknya Line (sen) bertebaran. line ini adalah jalur kereta. disini, ada banyak banget nget nget nget jalur kereta yang ada. dan itu menghubungkan hampir semua tempat di tokyo. jadi misalnya nih, saya mau ke tempat A yang letaknya di selatan tokyo, sementara lokasi saya sekarang ada di timur tokyo. jalur yang ada di stasiun saya sekarang adalah jalur X, sementara kalau mau ke A harus naik lewat jalur Y.  jadi saya harus norikae atau transfer kendaraan. norikae berarti, dari stasiun saya sekarang, saya harus naik kereta jalur X ke stasiun yang juga ada jalur Y. nanti di stasiun tersebut saya turun kereta, keluar gerbang, beli tiket jalur Y , masuk gerbang lagi kemudian naik kereta ke tempat yang saya tuju.

terdengar ribet? awalnya sih ya. tapi kalo udah ngerti mah ga terlalu sulit kok, soalnya banyak petunjuk juga di stasiun. malah kayanya ribetan ngapalin jalur angkot bandung hehe. kita juga bisa tanya orang soal petunjuk arah, nanti orang jepang akan membantu dengan ramah. cuma ya itu.. harus ngerti mereka ngomong apa, karena mayoritas ga ngomong pake bahasa inggris. jangan kaya saya, yang kalo ga ngerti maen bilang ‘hai, hai’ aja belagak ngerti. akhirnya malah nanya melulu haha..

eniwei di dalem kereta semua orang tertib dan keretanya bersih, jadi super nyaman. beda dengan Indonesia, yang keretanya adaaaaa aja sampahnya. menggemaskan.

point 5; harga

karena Tokyo adalah kota termahal di Asia dan termahal kedua di seluruh dunia, dapat ditebak kalo harga barang disini mahal, apalagi kalo dibandingin ama kurs Indonesia. disini, minum sejenis aqua botol standar, paling murah harganya 78 yen atau yang kalo dikurs ke rupiah dikali Rp 121 jadi 9.438 rb rupiah. makan di luar, harga termurahnya 300 yen, mahalnya bisa mencapai 3000 yen lebih (silakan kali sendiri 1 yen 121 perak ya).

DSC03065

aqua botol seharga nasi timbel komplit

barang2 pun disini harganya mahal. ada sih toko 100yen, cuma yah gitu. so far sih saya jarang jajan di luar karena penghematan gila2an. secara gitu uang saya terbatas dan saya belum dapet kerja sambilan. alhamdulillah banget saya bawa ransum puluhan  kg tea dari Indonesia jadi kebutuhan kalori bisa tercukupi. bahkan kemaren pas jalan ama temen saya orang jepang si megumi, saya bawa bekel lho. jadi di restoran di depaato (mall), doi makan udon, eke makan nasi pake abon ama teri. kyahahaha.. biarin aja deh daku dikata pelit. lagipula sepertinya dia ngerti sih kalo teman indonesianya ini ga berduit banyak.

selain itu saya bahkan belum beli barang2 buat kebutuhan kamar karena banyak ditinggalin barang sama senior saya anis senpai yang baik hati. pengeluaran saya sejauh ini banyak dihabisin buat ongkos kereta sih.

sebenarnya, ada cara menyikapi harga2 mahal di jepang, yaitu dengan berpikir pakai pola pikir yen, jangan pake pola pikir rupiah. saya udah diingetin sama hal ini oleh nurul sejak masih di Indonesia, jadi udah siap. pola pikir yen adalah karena kita udah di jepang, berhitunglah pake yen, jangan apa2 di kursin ke rupiah karena jadinya pasti mahal. nanti malah ga akan makan apapun karena jelas lebih mahal daripada di Indonesia. saya menerapkan pola pikir ini sejak saya sampai disini, jadi ga terlalu kepikiran mengeluarkan uang untuk sebotol aqua yang bila di Indonesia bisa dapet nasi timbel lengkap sama ayam bakar, lalapan dan tahu goreng.

point 6; Tertib

di sini semua tertib banget lho. kalo lagi rame mau keluar stasiun, misalnya, orang jepang langsung baris bikin antrian. rapi, ga mesti gontok2an. terus orang jepang mayoritas jalannya cepat karena mereka disiplin dan sangat menghargai waktu. disini, telat semenit aja bisa langsung bikin mereka misuh2 karena waktu bagi mereka sangat berharga. kereta2 juga disini sangat on time jadi menyenangkan.

DSC03084

kalo di Indonesia, keterlambatan itu itungan 30 menit keatas, disini itungan menit. telat 1 menit, itu sama aja parahnya kaya telat berapa belas menit. jadi makanya disini sering banget ada pemandangan orang lari2 ngejar kereta di stasiun, padahal kereta itu selalu ada tiap 5 menit sekali. soalnya tiap menit amat berharga.

abis itu, di eskalator disini, kita cuma bisa berdiri di sebelah kiri karena sebelah kanannya digunakan untuk orang yang buru2. pas pertama nyampe jepang, saya sempat berapa kali salah naik eskalator dan selalu diingatkan nurul.

‘far, sebelah kiri berdirinya.’

‘oh ya.’ lalu pindah.

beberapa menit kemudian, naik eskalator lain..

‘far, sebelah kiri!’

‘oh iya!’ lalu pindah. haha.. kebiasaan Indonesianya nih bener2..

pas nyebrang juga disini tertib, harus tunggu lampu merah dulu baru nyebrang. sesepi apapun mobilnya, orang2 tetep menunggu dulu ampe merah. sama kaya mobil. sesepi apapun jalannya, kalo lampu merah ya berhenti, ga maen tancap gas. ini juga agak butuh penyesuaian bagi saya yang kebiasaan Indonesianya masih kebawa bawa.

oh ya, disini tuh, orang2 tuh bener2 jaga jarak sama orang lain supaya ga saling mengganggu. di transportasi umum seperti kereta gitu selalu ada aturan untuk mensilent hape supaya bunyinya ga ganggu orang sekitar. jangan bunyi hape, bunyi headset yang terlalu keras menyetel musik aja ga boleh kok. ngobrol juga ga boleh terlalu keras, takut ganggu orang lain.

point 7; suasana

karena disini suasananya ga kaya Indonesia, pemandangan orang berkerudung macam saya begini tentu adalah pemandangan yang agak jarang. alhamdulillah, sejauh ini tidak ada perlakuan rasis yang saya terima, karena memang orang jepang tidak terlalu mempedulikan etnis sih. asal bisa bicara bahasa mereka mah kita pasti dianggap sama kaya mereka, kalo menurut saya ya.

DSC03159

Shibuya

tapi sempet juga sih beberapa kali saya diliatin sama beberapa orang. ngeliatinnya juga macem2 tuh. ada yang tatapannya penuh kecurigaan (mungkin dikira saya bawa sesuatu yang meledak? padahal yang meledak dari saya adalah antusiasme saya *eaa* *naon*). ada yang tatapannya lebih ke penasaran, kenapa ada yang pake kaen di kepala kaya saya. ada juga yang tatapannya ga percaya, kenapa musim panas begini ada yang niat pake pakean tertutup dari ujung kepala sampe ujung kaki.

kalo lagi diliatin gitu biasanya sih saya langsung senyum yah.. maklum, naluri keartisan saya langsung membuncah *naon pisan ieu*. kemaren saya sempet diliatin ama anak2 kecil, terus pas saya senyumin balik dan sapa, mereka lalu balas sapa dengan lucunya. ih sumprit ya.. mereka lucu banget! aku mau satuuuu~

begitulah teman2, cerita saya soal betapa bedanya Indonesia dan Jepang. biar keliatannya Indonesia lebih banyak jeleknya dibanding jepang, tapi tetep saya mah cinta tanah air. semoga disini saya bisa menimba banyak ilmu biar balik2nya bisa bikin Indonesia maju. AMIIIIIN!

udah dulu ya kawan, sampai bertemu di postingan selanjutnyaa..

Advertisements

3 thoughts on “bagaimanakah Jepang?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s