intropeksi diri tentang kecerewetan saya

Assalamualaikum wr. wb…

orang yang kenal dekat dengan saya pasti tau salah satu sifat saya yang paling khas: cerewet. ya, saya akui saya memang cerewet. saya suka ngobrol, apa aja bisa saya omongin. saya juga ga tahan dengan suasana hening, jadi kalo misalnya lagi kumpul – kumpul terus tiba2 jadi pada diam, pasti saya bakal merasa ga nyaman banget lalu mulai lagi ngomong. makanya saya jauh lebih suka ngobrol via telpon sama mama atau teman kalo ada cerita seru, daripada sms atau chat. meskipun lebih ngabisin pulsa, tapi menelpon itu bener2 bikin hati saya puas dan plong.

yah apa boleh buat, beginilah saya.

ada keuntungan dan kerugian sih jadi orang yang cerewet. keuntungannya, saya bisa cepat mencairkan suasana kaku, beradaptasi dengan lebih mudah, dan tidak terlalu gugup bila harus presentasi depan umum. kerugiannya, yah… kadang – kadang saya kena masalah karena mulut besar saya yang sukaaaa banget ngomong.

saya akui sih, kadang saya bisa terlalu banyak omong sehingga tanpa sadar omongan saya malah menyakiti hati orang lain. dan bodohnya, saya ini orangnya ga peka, jadi sering saya ga nyadar kalau omongan saya salah.

pernah terjadi beberapa kejadian yang bikin saya menyesali mulut besar saya, entah itu dengan teman, atau keluarga. dan beberapa diantaranya betul – betul membuat saya kapok. saya juga pernah kelepasan ngegosipin orang dan endingnya orang yang digosipin marah sama saya. hayaaaah…. padahal saya ga maksud ngejelek2in, cuma ngomongin fakta. eh malah kena.

kejadian lain yang bikin saya nyesel karena terlalu banyak cerita adalah pas saya diputuskan oleh seseorang, awal 2010 lalu. yah, ini cerita lama sih, saya juga udah baik2 aja. tapi tetep aja kadang kalo diinget bikin gondok, hehe. jadi waktu itu saya diputuskan dengan alasan ia bosan mendengar cerita2 saya tentang keluarga saya. waktu itu sih, saya kesel banget dan menyalahkan dia. tapi sekarang, setelah saya pikir2 lagi, bisa jadi saya memang terlalu banyak cerita, dan dia udah sampe titik jenuh paling tinggi sehingga dia merasa ga tahan. saya jadi mikir, kalo seandainya saya bisa lebih diam lagi, mungkinkah saya ga akan diputusin? ga akan ada yang tahu.

terus, karena saya ini orangnya suka ngobrol, saya jadinya sering susah ‘jual mahal’ kalo lagi deket sama orang. sering banget terjadi kasus saya nelponin orang yang saya suka, disaat saya harusnya lagi jual mahal dan mempertahankan gengsi, cuma karena ngebet pengen ngobrol sama doi! duh. seneng sih bisa ngobrol sama doi, tapi jangan2 doi malah ilfil yah ngeliat saya yang ‘agresif’? bisa jadi ini juga salah satu alasan kenapa hubungan yg saya jalin jarang bertahan lama. hm… (perasaan topiknya jadi melenceng)

ah ya, don’t get me wrong lho. meskipun saya orangnya suka ngomong, bukan berarti saya adalah pendengar yang buruk. saya menganggap saya adalah pendengar yang lumayan baik (semoga ini benar). ini dapat dilihat dari jumlah orang yang suka curhat sama saya. kalo saya pendengar yang buruk, ga akan ada yang mau curhat, kan? gitu deh. ini juga berlaku saat saya ngobrol sama orang yang saya suka. saya lebih suka jadi pendengar dia daripada saya cerita banyak hal. ntahlah, saya beranggapan cowok itu suka didengarkan, dan mereka juga ingin dimengerti (halah!), jadi akan lebih mudah mengambil hatinya (bahasanya….) bila saya banyak mendengarkan cerita mereka dengan tulus daripada saya menceritakan kehidupan saya yang begini2 aja. betul ga? ini menurut saya doang sih haha.

kembali ke kecerewetan saya dan kejadian2 pahit yang pernah saya alami karena, intinya, selalu ada pelajaran di setiap kejadian. yah, saya jadi belajar untuk lebih sering menutup mulut saya, dan berhenti ngegosipin orang! apapun alasannya, gosipin orang itu termasuk gibah, dan itu amat sangat jelek. segimanapun menggodanya (namanya juga cewek kaaan, gosip itu udah kaya bagian hidup!) tapi saya tetap harus bisa menghentikan kebiasaan buruk ini.

selain itu, saya bertekad kedepannya bisa lebih selektif mengeluarkan kata2, alias mikir dulu sebelum ngomong. intinya, saya pengen jadi agak pendiam. pertanyaannya sekarang, bisa ga yaa saya jadi pendiam?

jawabannya tentu saja bisa. saya adalah orang yang ga suka diremehkan, dan ketika ada orang yang bilang saya terlalu cerewet, saya bisa berubah jadi sangat pendiam sampai orang yang bersangkutan memohon2 minta saya ngomong lagi. haha. keliatannya lebay yaa tapi jangan salah, ini emang pernah terjadi lho. ya bayangin aja deh, saya kan orangnya cablak, jadi kalo lagi diem pasti keliatan banget kan ada yang salah.

yah, tapi serius deh, saya pengen jadi lebih diem. meskipun pendiam itu bukan diri  saya banget, dan ini berarti saya harus berubah, tapi ga salah kan kalo berubah jadi orang yang lebih baik?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s