saya, bali, dan blackberry

Assalamualaikum wr. wb…

well hello everyone! haduh memang telah lama sekali saya tidak menulis postingan. alasannya tentu masih sama, karena saya kelewat sibuk. sebenarnya sih mungkin saya sesibuk itu, cuma saya mungkin belum terlalu pandai membagi waktu kali ya, karena setiap ada waktu kosong pasti saya pake tidur atau ngegeje, jadi banyak yang terlantar, salah satunya blog ini.

baiklah, sekarang mari kita berangkat ke topik utama. jadi kalian pasti berquestion question *bertanya tanya maksudnya* apa maksud judul postingan kali ini. ya, karena memang saya, bali dan blackberry itu berkaitan erat. bagaimana ceritanya?

jadi begini, minggu lalu, saya dan beberapa teman (ni made prastiti, ratu gina nabila, fidela reyza, derry hadian dan dhiyaur rifki) pergi berlibur ke bali, dalam rangka menghilangkan penat sehabis uas dan juga menyambut sp yang menyusul setelah uas. bagi saya pribadi ini menjadi semacam perjalanan penuh nostalgia, karena saya dulu menghabiskan masa – masa sekolah dasar disana, dan setelah pindah ke bandung 8 tahun lalu, saya tidak pernah kembali ke bali. jadi rasanya saya sungguh excited dan penasaran bagaimana kabar bali sekarang, serta kabar teman – teman sd saya yang dulu pada oenjoe.

kami ke bali naik bis pahala kencana dari bandung, menghabiskan sekitar hampir 30 jam duduk di bis sampai pantat jadi tepos. kerjaan kami di bis tentu saja tidur, ngemil, ngobrol, tidur lagi. ini pengalaman pertama saya jalan2 jauh naik bis bareng temen2, dan ternyata menyenangkan juga ya. kita jadi bisa ngelihat banyaaaaaak banget pemandangan selama perjalanan. saya  jadi tau brebes, tegal, kudus, kebumen, ngawi, even TUBAN! hahaha. saya juga baru tau kalo sumedang ternyata sangat luas. ah iya, yang paling menarik dari bepergian dengan bis adalah toiletnya, yang saya sebut sebagai toilet roller coaster. kalian udah pernah pipis tapi badan berguncang guncang seperti naik roller coaster? silakan coba toilet bis.

empat hari penuh kami habiskan di bali, mengunjungi banyak tempat seperti Garuda Wisnu Kencana, mall bali galleria, alas kedaton, tanah lot, pantai seseh, legian, seminyak (kuta), ubud, pesinggahan, pantai kedungu, joger, krisna 2 erlangga 2. kami bahkan muter2in denpasar sampe hapal jalan *oh ini lebay, tentu*.  di bali saya dan temen2 stay di rumahnya made di daerah tabanan, tepatnya di desa cepaka. made juga didaulat secara sepihak sebagai Project Officer perjalanan ini haha.

secara keseluruhan liburan kemarin menyenangkan. keluarga made menyambut saya dan teman – teman dengan sangat baik sampai kami semua jadi canggung sendiri saking banyaknya fasilitas yang kami dapatkan. bayangin, tiap pagi kami sampai disediain sarapan! bagi saya dan teman2 yang semuanya mental anak kos (meski saya anak rumahan), kami udah siap banget buat cari makan 3 kali sehari. eh tapi ternyata kami malah disediain makanan. jadi makin sedikit pengeluaran kami selama disana, sesuatu yang kurang lazim terjadi bagi orang yang lagi liburan di bali.

karena keluarga made melihara anjing empat ekor, kami jadi terbiasa melihat anjing di sekitar. apalagi di bali emang bejibun anjingnya. anjing made itu lucu lucu deh, ada yang namanya pedro, dogi ama roger. yang paling oenjoe tentu saja roger, dia ini jarang dilepas dari kandang, karena hobinya nyosor orang. aku pernah tuh ya, pas lagi mau ke kamar mandi, ada si roger yang kebetulan lagi ga dikandangin, eh dia nyosor aja gitu ke aku, serasa ngeliat makanan berjalan. aku jadi agak panik karena takut dijilat, akhirnya dia malah aku lompatin hehe. tapi seru deh pokonya.

selama di bali kami menyewa mobil sendiri. harganya relatif murah. yang nyetir made (baik sekali memang dia), kadang kadang digantikan oleh dela. aku sempat menawarkan diri buat ngegantiin mereka nyetir, tapi ga jadi. yah syukurlah ga jadi, karena aku baru inget kalo aku udah berbulan bulan ga nyetir jadi pasti canggung banget. haha. untuk perjalanan jauh, waktu ke ubud, kami disupirin, dan adik serta ibunya made ikut. rame banget deh pokonya. adiknya made, si oming, mirip banget sama made. dia selalu diledekin sama derry dan rifki karena logat tabanannya yang khas. even rifki sama derry bisa menirukan logatnya dia dengan sangat pas. haha. padahal mereka baru beberapa hari di bali tuh. ibunya made juga baik dan asyik banget. pas kami di mobil maenan plesetan kata, ibunya made juga ikutan gitu. lucu banget, kami jadi ngakak – ngakak selama perjalanan.

banyak banget hal yang berkesan pas liburan kemaren di bali. sayangnya, saya ga sempet reunian sama temen2 sd karena mereka pada sibuk. yah sudahlah yaa yang penting saya dan teman2 telah bersenang – senang, dan banyak sekali berfoto. ada total 1009 foto kami dari dslr made, belum termasuk beberapa dari kamera digital saya. hasilnya lucu – lucu dan ngangenin banget.

ah ya, sebelum pulang kami sempatkan belanja oleh – oleh di joger, erlangga 2 dan krisna 2. dan ini, saya memegang rekor paling banyak belanja. hahaha. kayanya emang ini bakat dari mama deh. tapi ya gapapa sih, secara saya belanjanya buat orang2 bukan buat saya. yang agak nyesek sih pas ke joger, saya kebablasan beli kaos joger jadinya kena lumayan banyak. padahal kaos yang saya beli semua buat keluarga dan buat si pacar satu (ah ya sekilas tentang pacar, namanya Rakhmat Wirawan, dia senior saya di kampus. gimana saya dan dia bisa jadi akan saya ceritakan pada kesempatan lain ya :P). susah memang kalo punya banyak cowok di sekitar kita, jadi banyak deh belinya. untung si mama ga protes dan ga bilang saya boros, karena beliau emang tau, kaos yang saya beli semua buat orang rumah (dan buat pacar juga haha).  even saya ga beli buat saya sendiri. ga guna juga sih, secara tulisannya yang unik pasti ketutup kerudung jadi ya udah saya ga beli. ah iya ini beberapa foto waktu di bali:

itu baru dikit banget lho. sisanya cek di fb aja yaaa 🙂

lalu, apa korelasi bali dan blackberry?

jadi waktu di bali, saya sempat ngetwit pinjem bb nya made. secara di rumahnya made, hape saya si kecil xperia 10 mini yang amat sangat boros batre itu ga bisa nangkep sinyal m3, jadi selama di bali saya ganti hape, pake hapenya haekal, motorola flip yang tahan banting. sebetulnya saya juga punya motorola flip dulu, tapi udah saya kasihin ke mama dan sekarang jadi inventaris toko. oke, pas ngetwit pake bb made itu, saya iseng nulis gini:

“beli bb baru di bali #pencitraan.”

si @ginabila, temen saya malah iseng nulis “cieee @farahfitriani bbnya baruu..” dan langsung aku RT. sumpah ya ini asli buat iseng doang hahaha tapi temen2 saya langsung mention gitu minta pin. saya jadi tambah ngakak, dan akhirnya saya jelasin kalo saya cuma nebeng bb orang, bukan beli sendiri. seperti yang kalian mungkin udah tau, saya ini orang yang hampir ga mungkin punya bb, karena selain saya ga suka, saya juga agak ogah ikutan tren. tekad saya sih saya bakal punya bb itu nanti pas udah dapet kerja di perusahaan, terus bbnya dikasi sama kantor. oenjoe ga? haha. lagian saya pikir ga mungkin juga saya punya, karena ortu saya bukan tipe orang yang mau ngebeliin anaknya hp sembarangan. hape2 yang udah pernah saya pegang kan hasil tabungan semua, si iqbal malah hapenya beli sendiri pake duit dia.

kejadian bb ini lalu terlupakan sampai saya kembali ke bandung. saya nyampe bandung minggu pagi. malamnya, mama saya pergi ke dukomsel, ditemani adik saya iqbal buat beli bb. saya udah tau sih mama mau beli bb, lagian mama kan orang bisnis, jadi memang wajar kalau perlu. pulang dari dukomsel mama bilang “kak, kamu mau mama beliin bb ngga? yang paling murah aja.”

aku, tentu saja nolak. “ngga usah ma, kalo nokia mah mau.”

tapi lama kelamaan, karena kemakan bujukan pacar yang baru aja pegang bb juga, dan juga bujukan (baca: paksaan halus) mama yang bilang “udah kamu pake bb juga biar ntar kamu ajarin mama nih, cara makenya. iqbal kan jauh jadi ga bisa minta bantuan kalo ada apa2, kalo ada kamu kan mama jadi tenang.” akhirnya saya mengiyakan. lagian saya emang agak sepet dengan hape saya yg sekarang karena batrenya yang kelewat boros. katanya smartphone, tapi fungsi smartnya ga bisa dimaksimalin karena tiap koneksi internetnya dinyalain, batrenya pasti langsung drop. siapa coba yang ga bete. banyak orang bilang batre bb tahan lebih lama, jadi saya pengen coba juga.

ya udah deh, hari berikutnya saya sukses dibeliin bb gemini yang warnanya sama dengan punya si kekasih hati belahan jiwa.

hidup emang lucu.

bagaimana pendapat saya setelah punya bb?

adiktif, ya saya akui. dan ternyata batrenya boros juga kalo semua aplikasi social networking dan instant messaging dinyalain. kirain, saya bakal bisa tweeting terus2an sambil bbm dan chatting di google talk atau fb, tapi ternyata emang ga bisa. ya udah deh. penonton kuciwa.

kabar android saya?

masih saya pake, buat smsan, foto2, dengerin lagu dll. fitur xperia 10 mini nya emang oke dan pewe banget, kelemahannya cuma di batre, tapi asal koneksi internetnya dimatiin, batrenya pasti tahan lama. serasa jadi anak paling gaul sekelurahan ya, megang smartphone sampe dua? haha. padahal ga sengaja itu. dan biar udah pegang bb pun saya masih norak norak aja kok. #banggayanganeh

ya sudah, sekian dari saya. salam anak gahul!

Advertisements

One thought on “saya, bali, dan blackberry

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s