mungkin karena inilah saya jadi mahasiswi hukum

Assalamualaikum wr. wb…

setelah dua tahun saya menjadi mahasiswi fakultas hukum unpad, baru kali inilah saya merasa pengetahuan hukum saya benar – berguna di lapangan.

hari senin ini awalnya saya lalui dengan biasa. kuliah jam 11.20 sampe jam 2, diteruskan dengan ngajar privat sampai jam 5. pulangnya saya naik angkot riung dago seperti yang biasanya saya naiki setiap pulang ngajar. perjalanan awalnya lancar – lancar saja, sampai ketika di jalan martadinata (riau), angkot yang saya naiki bersenggolan dengan motor.

KREEETTT! (anggap saja ini bunyi senggolannya) sontak seisi angkot, yang semuanya perempuan kecuali si supir, terkaget – kaget. si pengendara motor yang ternyata mengendarai motor sambil nelpon lalu nyuruh angkot yang saya naiki untuk menepi, dan memaksa supirnya turun. akhirnya sang supir turun dan mereka kemudian melakukan semacam perdebatan. tepatnya, si pengendara motor yang umurnya saya yakin belum 30 tahun ini, marah2 dan ngebentak supir angkotnya yang cuma bisa diem terus nundukin kepalanya.

yah.. lama deh. padahal mau buru2 pulang, laper terus ngantuk,” pikir saya sambil ngetwit mengenai senggolan ini. beberapa saat kemudian, supir angkot ini kembali ke mobil. saya kira urusannya udah beres, eh taunya dia cuma mau ngambil dompet gitu. “yaaah kasian supirnya disuruh bayar..” kata saya dalem hati. abis ini saya kira urusannya selesai, ternyata belum, soalnya ada beberapa orang baru datang dan ikut meng’interogasi’ si bapak supir.

selang hampir 20 menit angkot berhenti, para penumpang angkot mulai ngga sabar dan berencana turun. saya sih udah rencana ngga akan turun, soalnya saya kasian sama si supir angkot kalo ntar ngga ada yg bayar. lagipula hujan mulai turun, bikin makin males beranjak. penumpang yang lain juga sama seperti saya, kasian dengan si supir.

tapi kemudian saya liat bapak supir angkot itu dimarah2in sama salah satu dari temannya si pengendara motor itu di depan angkot, sambil disuruh naikin kakinya satu, kaya disetrap gitu loh. ngeliat ini saya jadi gemes banget. dalam hati saya, apaan sih ni orang pake acara nyetrap segala di pinggir jalan? norak!  sepertinya jiwa guru saya mulai keluar. di titik ini, saya mulai kesel dan bete sama orang2 yg ngerubutin supir angkot dan bertingkah seakan mereka yang paling bener. padahal saya dan seisi angkot setuju kalo yang salah si pengendara motor, karena dia ngendarain motor sambil nelpon, jadi dia ga fokus.

abis adegan mirip setrap menyetrap itu, saya liat supir angkot ini dimarahin lagi sama si pengendara motor. dengan nekat *entah apa yang ada di pikiran saya waktu itu* saya turun dari angkot, hujan2an, lalu mendatangi si pengendara motor dan supir angkot. saya lupa percakapan persisnya seperti apa, tapi sebagian besar masih saya inget.

saya (s) : “maaf ya pak. sebenarnya yang rusak apanya sih pak?”

pengendara motor (pm) : *agak kaget ngeliat saya ikut campur* “yang rusak? yang rusak motor saya, bu.”

*karena dia manggil saya bu, saya jadi makin emosi. enak aje saya yg masih 19 tahun begene dipanggil bu!*

s : “gini ya pak, tadi itu saya liat, bapak itu mengendarai motor sambil menelpon. dan itu berarti bapak yang salah.”

pm : “tapi tadi dia ngga ngasih lesting bu! dia nyetirnya ugal2an!”

s : “menurut saya itu karena bapak yang tidak konsentrasi menyetir gara2 bapak mengendarai motor sambil menelpon. di undang2 lalu lintas sudah disebutkan ya pak kalau tidak boleh mengendarai motor sambil menelpon, bapak ini berarti sudah melanggar undang2.” *sumpah ini adalah kesotoyan tingkat tinggi yang dikatakan dengan muka super yakin dan tegas. emang sih ngga boleh nyetir sambil pake hape, tapi saya lupa itu uu apa*

teman pengendara motor1 (tpm1) yang mukanya mirip banget sama si kobra ceper, bikin tambah emosi: “ada apa?” saya dan si supir angkot ini lalu dikerubuti sama sekitar 5 lelaki gt.

s : “ini, tadi bapak ini mengendarai motor sambil menelpon, dan itu melanggar undang2. yang saya mesti tekankan disini adalah bapak ini *nunjuk ke supir angkot yg tetep nunduk* ngga salah, karena itu adalah salah bapak juga. jadi jangan anggap kalo bapak ini doang yang salah dong! orang bapak ini nyetirnya biasa ngga pake handphone, tapi bapak naek motor pake handphone. berarti kan bapak yang salah.”

tpm1 : “memang tadi supir angkotnya ga nyetir ugal2an?”

s : “menurut saya standar ya, supir angkot emang nyetirnya aja gitu. bapak aja yang salah gara2 ga fokus sambil nelpon.”

tpm1 : “ibu melihat jelas kalo dia nyetirnya ga ugal2an?”

s : “iya.”

tpm1 : “kalau gitu ibu mau jadi saksi di kantor?”

s : “saksi apaan?” *mulai merasa ada yang tidak beres. duh paling males deh kalo urusannya jadi panjang begini. ai mau buru2 pulang neeeeh!*

tpm1 : “saksi dia, kalau ibu melihat kan ibu bisa jadi saksi dia kalo dia ga salah.”

s : *keingetan dosen hapid dan unpad yg punya biro bantuan hukum* “kalau gitu saya boleh telpon biro bantuan hukum?”

tpm1 : “silakan! silakan! tapi ibu harus ikut ke kantor.”

s : “kantor mana?”

tpm1 : “polrestabes bandung.” *dia mengatakannya dengan nada kemenangan gitu. ih emang ai takut? ngga takut cuma males karena urusan pasti jadi makin panjang padahal saya pengen buru2 nyampe rumah*

s : “saya ga mau ikut kemana2! pokonya saya cuma mau bilang disini, bapak itu ngga sepenuhnya salah dan bapak melanggar undang2.”

tpm2 : “ini sebenarnya sudah hampir damai loh bu, si supir aja udah bilang kalo dia yg salah karena nyetir ugal2an. dia juga udah mau dibawa ke kantor.”

s : “ya terserah, saya ngga mau ikut2an, pokonya saya cuma mau bilang itu! gara2 bapak bapak semua saya jadi ngga bisa pulang!!!!” itu kalimat terakhir saya sebelum melenggang dari tempat itu, meninggalkan si supir angkot dan para pengendara motor sok oke itu. emang jadi curcol dikit, maklumlah ya namanya juga orang bete total.

sialnya nih ya, meski saya udah melangkah dengan langkah paling anggun, ngga ada angkot yang berhenti sama sekali, ngga tau kenapa. terpaksalah saya jalan kaki terus, ujan2an, sambil berusaha nyetop angkot. beberapa saat kemudian, ada angkot yang berhenti.

“neng naik neng, duduk depan!” kata si supir, yang ternyata adalah supir angkot yang tadi. dia tersenyum melihat saya, padahal saya rasanya malu banget karena tadi saya ngga total ngebelain dia.

“makasih neng.” ujar si supir begitu saya duduk. “gara2 tadi neng bilang gitu mereka jadi agak jiper.”

“masa sih pak?” giliran saya yang pengen ketawa. “padahal tadi saya kurang banyak ngomongnya pak, harusnya masih banyak yg bisa saya omongin ke mereka.” iya, harusnya saya bisa menyinggung banyak uu dan bikin mereka semua ga berkutik. cuma mau gimana ya namanya juga lupa, lagian pengetahuan hukum saya ga banyak2 bgt.

“segitu aja tadi udah makasih banget neng, saya jadi ngga diapa2in.”

“bapak ngga disuruh ke kantor?”

“ngga jadi.”

“ngga disuruh bayar juga?”

“awalnya sih disuruh bayar, cuma gara2 neng ngomong gitu mereka kayanya jadi takut dan saya dilepasin aja gitu.” kata si supir angkot. huaaaaaa gilaa saya terharuuuu!

“jadi bapak dibilangin apa sama mereka?”

“dibilangin supaya ngga nyetir ugal2an, terus udah deh. kalo tadi ngga ada yg ngomong gitu ke mereka, mungkin jadi saya dibawa ke kantor neng. mereka kan ngerasa mereka yg bener, pas tau ada neng yg bilang mereka salah, mereka jadi takut juga.”

ngedenger si supir angkot bilang gitu, saya ngerasa sangat bersyukur. alhamdulillah tindakan nekat saya tadi ngga menyulitkan dia. akhirnya saya bener2 ngerasa kalo saya adalah anak hukum yang memang harusnya bertindak kalo ada penyimpangan.

“syukurlah kalo gitu, pak! tapi ya pak, sebenarnya saya ngga percaya loh kalo mereka itu polisi. pake ngajak ke polrestabes segala!”

“polisi beneran kok neng, tadi dua orang nunjukin kartu anggotanya,”

“buset, berarti tadi saya perang mulut ama polisi dong? faraaaaah kamu nekat sekaleeeeee”  jerit saya dalam hati.

“untung ada neng, makasih ya neng.” kata si supir angkot lagi.

tapi sebenarnya, meski si supir angkot bilang gitu, saya tetep ngerasa kurang puas. seharusnya saya bisa bicara lebih banyak, menerapkan banyak pasal dan mengeluarkan banyak teori supaya orang2 tadi bener2 diem dan ngerasa kalo mereka salah. saya berjanji, jika nanti saya dihadapkan sama situasi sejenis, saya bakal bicara lebih banyak dan tidak sotoy seperti sebelumnya.

begitulah, kawan. kejadian ini meyakinkan saya bahwa sebagai mahasiswa fakultas hukum, kita harus bisa menerapkan teori di kehidupan nyata. sama seperti dokter yang menyembuhkan penyakit, kita juga bisa menyembuhkan penyakit, tapi penyakitnya berbentuk penyimpangan yg ada dalam masyarakat. apa yang saya alami hari ini merupakan pelajaran nyata bahwa hukum itu ada dalam masyarakat dan sebagai orang yang mengerti hukum, tidak seharusnya kita diam bila melihat penyimpangan.

kita harus bisa memanfaatkan pengetahuan hukum yang kita miliki dengan sebaik – baiknya.

One thought on “mungkin karena inilah saya jadi mahasiswi hukum

  1. keren far……………………..
    tapi klo bapak angkotnya juga harusnya dikasi saran,supaya ga kebut2an bawa angkot..
    gile…jiper2 da tu polisi…biasanya suka malak si.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s