bestfriend stays forever

Assalamualaikum wr. wb…

“People come and go, but bestfriends stay forever.”

selama ini, banyak sekali orang yang datang lalu pergi di kehidupan saya. akan tetapi, sama seperti pepatah di atas, ada beberapa orang yang tidak pernah pergi dan selalu berada di samping saya dalam keadaan apapun. orang – orang tersebut adalah sahabat – sahabat saya.

salah seorang dari mereka adalah Zahra Akbari Ariadji, yang telah jadi teman saya sejak ketika saya masih menjadi anak-baru-dari-kampung-yang-gak-gaul sampai sekarang saat saya sudah sukses menjadi mahasiswa-hukum-sok-gaul *kapan saya gaulnya deh..😛*.

pertama saya kenal Zahra itu ketika saya masih duduk di bangku SMP kelas satu. jadi waktu itu, saya baru saja pindah dari SMPN 1 Gianyar, Bali. sebagai orang kampung yang baru pertama kali tinggal di kota besar macam Bandung, saya sebenarnya agak deg2an gitu, takut kalau saya bakal sulit dapat teman. soalnya, beberapa kali saya pindahan sebelumnya tidak pernah ada yang ke kota besar, selalu ke kota kecil. tapi Alhamdulillah, ketakutan saya ternyata tidak terbukti karena ketika baru masuk saya jadi seperti artis, banyak yang ngajak kenalan. haha. ketika itu, saya kebetulan sekelas dengan si teteh (panggilan akrab saya buat Zahra), tapi pas awal – awal masuk kami tidak terlalu dekat.

kesan pertama saya pada teteh itu orangnya pendiam. dia lumayan menarik perhatian karena rambutnya yang keriting. biasa, saya kan orang kampung. jarang aja gitu ngeliat rambut keriting kaya rambutnya teteh, jadi gimana gitu rasanya. makin lama sih saya jadi biasa aja.

saya lupa apa yang mendekatkan saya sama si teteh, mungkin karena kita sering ngobrol bareng dan tiba2 jadi sebangku (ini saya lupa nih kenapa bisa sebangku), dan gara2 ini kita jadi makin deket. kemana mana jadi bareng teteh, kalo ada tugas kelompok juga bareng teteh, main bareng teteh, gitu deh pokonya. teteh juga tetap setia berada di samping saya waktu saya dibully sama sekelompok-cewek-sok-gaul-yang-ngerasa-paling-asik-seplanet-bumi-dan-ingin-memberantas-orang-kampung-gak-gaul-macam-saya-ini *oke ini kayanya kepanjangan tapi yasudahlahyaa*. speaking of geng permen karet (nama cewek2 tukang bully ini), mereka waktu itu emang keterlaluan. bullynya sih ga fisik, cuma lewat sms, tapi lumayan juga bikin saya down.

seinget saya, mereka itu ngga suka gaya saya yang suka make gelang, cincin yang unik dan banyak, sama jam yang bentuknya aneh. mereka menjuluki saya cewek gypsi (padahal ga ada salahnya bergaya gypsi) dan meneror saya lewat sms dengan kata2 “Lo tuh jelek banget tau ga! punya kaca ngga lo di rumah? ngaca dong lo! udah jelek, item, gendut, HIDUP LAGI!” dan semacamnya dan seterusnya dan sebagainya. ini saya ngga lebai ya, mereka memang bilang begitu loh. gila ya anak2 smp bau kencur yang mau jajan aja mewek ke orang tua bisa ngomong kaya gitu sama temennya?

karena terjadi berulang – ulang, hal ini agak sedikit membuat kacau masa kelas 1 smp saya. thanks to them, saya jadi gampang stres dan sering berlagak seperti orang bingung, misalnya ngga mau ngerjain pr lagi (ini sih gara2 emang sayanya aja yang males), dan lain2. saya lalu ngadu ke kedua orangtua saya, yang kemudian langsung bilang ke wali kelas saya, bu Lizda, yang berhati baik seperti malaikat. bu Lizda lalu mencari tahu siapa gerangan orang kurang kerjaan yang hobi neror saya, dan setelah tau, memanggil orang tersebut in private. apakah setelah itu mereka berhenti neror saya? ooohhh tidak bisa *ala sule*. mereka malah makin terang2an menghina dina diri saya yang cantik jelita ini *maaf saya emang narsis*. tapi karena saya punya sahabat2 yang baik dan ngga pernah ninggalin saya seperti teteh, ratna, dan rezky, saya jadi bisa melewati masa kelas 1 smp dengan syelaaaaaamat malam duhai kekaaaasiiihhh *loh malah jadi nyanyi* yah pokonya begitulah.

kelas dua dan tiga smp, saya pisah kelas dengan teteh, rezky, dan ratna dan bertemu teman2 baru. lulus smp, kami semua berpencar dan masuk ke sma yang berbeda – beda. saya di 20, teteh di 3, ratna di 7, rezky di 22. tapi kami masih sering kumpul, minimal dua kali setahun buat ngerayain ulang tahun. karena susah nyatuin jadwal kami berempat, seringnya saya dan teteh ketemu berdua, jalan2 gitu sambil tukar cerita. kalo ngga ketemu, kami telpon2an deh, curhat. saya kalo udah ngobrol ama si teteh nih ya bisa sampe sejam lebih ga puas2. semua diceritain, mulai dari masalah cowok *biasa, abgcj alias anak baru gede yg cantik jelita*, temen, film sampe masalah cowok lagi. kalo saya udah telponan ama teteh biasanya si mama suka nyuruh cepet matiin, takut biaya telpon ngelunjak. hehe.

bisa dibilang, teteh itu tau semua rahasia saya. semua cowok yang saya taksir dari jaman megawati masih berkuasa, dia tau. cerita tentang mantan yang kelakuannya minta digampar bolak balik, dia juga tau. semua kisah mengenai kenorakan saya, dia  tau banget. pokonya apa aja dia tau deh, soalnya saya suka cerita sama dia. saya juga tau tuh, cerita2 soal dia, apa yang sebenarnya jadi mimpinya dan siapa orang yang jadi kecengan abadinya. hihi. enak memang ya, kalau punya teman yang bisa jadi tempat tukar cerita gitu. ngga perlu takut cerita kita bakal dibocorin karena kita juga ngga bakal ngebocorin rahasianya.

sampai sekarang, saya kuliah di unpad, teteh ambil oseanologi di itb (yak si teteh emang pinter pake banget, dia bisa lulus usm itb,ga kaya saya yang dua kali ga nyoba ga lulus2 haha), kami masih tetap bersahabat. kadang2 suka ngobrol di telpon, paling sering sih sms ato mention di twitter. teteh itu sering bilang gini kalo saya baru jadian “nanti kalo nikah undang2 ya!” plis teh, kamu mah ngga akan diundang, tapi langsung didaulat secara sepihak jadi pager ayu, dan harus mau! hahaha.

teman dan sahabat saya banyak, tapi  teteh itu sudah bukan seperti sahabat. dia udah kaya saudara perempuan yang saya ngga pernah punya. keluarga kami saling kenal, saya udah pernah nginep di rumahnya, dia udah pernah nginep di rumah saya (waktu masih di jalan brantas), pokonya udah deket banget. kalo salah satu dari kami itu lelaki, bisa dipastikan kami akan dijodohkan saking udah klopnya. haha. teteh adalah satu dari sekian orang yang ngga pernah ninggalin saya ketika saya lagi senang ataupun sedih. terima kasih ya teh :’)

begitulah kisah mengenai salah satu sahabat saya. cerita mengenai sahabat2 yang lain dan pacar akan saya muat di postingan lain. sebagai penutup akan saya muat pepatah lain mengenai sahabat.

“Good friends are like stars…. You don’t always see them, but you know they are always there”

Advertisements

One thought on “bestfriend stays forever

  1. Wahhhhh farah, aku seneng dan terharu banget kamu nulis tentang aku!!! Whoaaa… Bener2 ga nyangka! You’ve already been my third sister! (ntar kalo diblng second, farah yg satunya marah hihihi) Pager ayu ya, oke ntar kita siap diskusikan, tergantung mana nih calon kamu-nya… *oh ya, sbnrnya oseanografi, bukan oseanologi (walau aku gtw pasti apa bedanya)*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s