desember dan mentoring

Assalamualaikum wr. wb…

setelah melewati bulan november dengan selamat, tak terasa kita sampai juga ke penghujung tahun 2010. malah, beberapa hari lagi kita juga akan tahun baru hijriah. cepat sekali ya waktu berjalan?

banyak hal yang terjadi di bulan november. alhamdulillah, seperti tahun lalu, di bulan ini saya juga mendapat banyak rejeki yang berlimpah – limpah dari Allah SWT.

sekarang kita masuk ke bulan desember. hmm desember, banyak hal yang direncanakan akan terjadi di bulan ini, makanya ngga heran saya benar – benar menunggu kedatangan si desember. dari beberapa hal, yang paling menggembirakan adalah berhentinya masa kerja saya (ceile, gaul amat) sebagai pementor K*H, salah satu ukm di kampus. kenapa saya senang? mgkn karena saya jenuh. saya capai harus menyiapkan materi mentoring setiap minggu, dan ketika melihat yg datang mentoring hanya bisa dihitung satu tangan, rasanya jadi tambah jengkel. kesal melihat upaya kami untuk membantu diindahkan begitu saja oleh para maba. kalau gitu kan mending saya nyiapin materi bahasa inggris buat ngajar, iya ngga?

tapi, menjadi pementor mahasiswa baru di kampus tidak pernah saya sesali. karena, saya menjadi lebih mengerti tentang hukum dan seluk beluknya. saya jadi ingat materi – materi semester satu yang dulu cuma saya baca, tapi ga pernah saya mengerti. sekarang karena belajar lagi saya jadi ngerti deh. saya jadi benar – benar paham materi dasar hukum dan bikin lebih siap menghadapi materi kuliah lanjutan.

seandainya saya diminta lanjut untuk jadi pementor di semester dua, saya sih mau – mau aja. tapi ada syaratnya.
yang pertama, harus bareng lagi ama elgawaty oktaviani. dia ini bener2 partner in crime saya dalam dunia permentoran, tanpa dia mana bisa saya ngerti pih dan ilmu negara? mana ada temen saya buat ketawa? mana ada yg bikin mentoring jadi lucu? mana ada yang bisa saya sindir dan bercandain? pokonya harus sama elga dah pokonya.
elga

yang kedua, saya maunya ngementor hukum adat ama hukum islam. saya ogah ngementor PHI alias pengantar hukum indonesia, karena materinya banyak dan saya pun hanya dapat B disitu. biarkan elga saja yg ngajar PHI, dia pintar, saya tahu itu (to elga: kamu kupuji nih ga, bayar ya seribu!). saya mau ngementor yang saya suka aja, yaitu hukum adat dan hukum islam. oh, kalo mau terminologi juga ngga apa2, saya suka tuh bahasa belanda dan inggris, semacam curandus (elga banget) atau overmacht (ini kata favorit sovi, teman pementor juga). saya suka belajar kata2 unik dari bahasa belanda, lucu dan gampang dihapal soalnya. hehe.

yang ketiga, anak mentornya harus pada konsisten. kalo mau mau, ngga ngga, jangan mau yang ngga – ngga! *loh*. pokonya kalo bisa ya dateng, jangan karena males jadi pada ngga dateng. lah masalahnya emang kalian pikir pementornya ngga males apa ya? kadang (sering malah) aku ama elga tuh maleeeees ngementor, tapi karena kita berdua adalah orang yang berdedikasi (bahasa ima dan nike) juga bertanggung jawab (prettt!) maka kami berjuang menghilangkan rasa malas demi membagi ilmu kepada para anak mentor. nah, kebayang kan perasaan kami berdua kalo ternyata yg muncul cuma dua tiga orang? ngek abis.

setiap melihat jumlah anak mentoring yang makin dikit, kami, para pementor selalu bilang ini seleksi alam. yang kuat yang bertahan, dalam kasus ini, yang rajin yang bertahan. yang dateng mentoring ya yang niat dan yang mau belajar lebih banyak daripada yang lain, dan jumlahnya memang sedikit. aku sih ngga masalah ngementor sedikit anak, aku yakin elga juga ngga, asalkan mereka konsisten datang setiap minggu.

yah begitulah. kalo ternyata aku dan elga ngga diberi kesempatan mentoring lagi, ya ngga apa2. malah kami akan senang karena ngga ada kewajiban tambahan selain tugas dan kuliah. secara tugas kami banyak kuliah kami makin berat, jadi kalo kami diberi kesempatan lagi untuk pulang cepat, it will be so much fun.

inget mentoring, tiba – tiba saya jadi tersadar sudah beberapa bulan saya lewatkan bersama elga, dua kali dalam seminggu ngementor sekelompok maba k*h. banyak banget pengalaman yang udah kami dapat, cerita – cerita yg kami bagi ke para maba, dan pengetahuan yg berguna, bukan cuma buat para maba tapi juga buat kami berdua, para pementor. kami juga pernah tuh, dinilai sebagai pementor yang paling textbook (bahasa halus dari BORING) oleh salah seorang senior ngeselin yg bahkan bukan pengurus k*h. ini sempat bikin kami down, tapi kami tetep maju terus pantang mundur. kami mengajar sambil memberikan materi, terus kadang juga kami bahas sambil kami kaitkan ke kasus. kalo emang terlihat textbook, yah namanya juga materi hukum. kalo ga mau textbook ya jangan masuk hukum dong, masuk aja ilmu olahraga biar banyak praktek, ya ngga? kadang2 suka heran deh sama senior itu. kalo ngomong suka ngasal aja ngga pake mikir. yang penting kan kami sudah berusaha semampu kami untuk memberi materi juga membangun suasana yang santai. sisanya ya tergantung penerimaan masing2 si anak mentor.

nevertheless, mentoring memang memberi dampak yang positif untuk saya dan elga.

akhir kata, desember ini akan menjadi mentoring terakhir kami berdua di semester ini. sesi mentoring akan kami tutup dengan memberi rangkuman semua materi dan pembahasan materi uas PIH dan Ilmu Negara sejak beberapa tahun lalu. setelah itu, selesailah tugas saya dan elga. semoga anak – anak mentor kami mendapat nilai yang setimpal dengan apa yang mereka selama ini usahakan. amiin.

eniwei, it’s been a great pleasure to be your partner, elga. mari berjuang untuk sesi terakhir mentoring kitaa!

2 thoughts on “desember dan mentoring

  1. elga says:iya far…sebenarnya di awal aku jauh lebih malas soalnya itu bukan tugas aku bwt mentor, tapi waktu awal kamu mntor IN (Ilmu Negara) itu udah T O P bgtlah,aku jg terpacu, mskipun ngiris hati klo ngeliat jmlh yg mkn dikit, qt brdoa ajalah kualitas mrk lbh baik drpd yg jmlhny banyak.Makasi banyak ya far, kamu sgt membantu dlm Pih dan kmu jg lebih nguasain kog smuanya.untuk smstr 2 biarlah smua mgalir aja, tapi aku ga mau PHI,plis come on,aku ga bisa itu…hahaha..okelah, thank you for your attention*halah apaan lagi*..kwkwkwkw

  2. bener ga, mari berdoa smoga kualitas anak2 mentor kita yg berjumlah dibawah 10 lebih baik dr yang lain.nampaknya kita saling membantu ya, saling melengkapi. pas aku ngga bisa ngomong, kamu langsung cover. begitu juga sebaliknya.aah jangan begitu elga, aku tau kok kamu bisa banget PHI. pokonya tenang saja, ntar kita bantu lagi. tapi maunya berdua lagi, ya ga?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s