sim A di minggu yang sangat hedon.

Assalamualaikum wr. wb…

hey kawan. yah seperti judul, sekarang saya sudah resmi menyandang status sebagai pacar dude harlino (GEPLAK *ngayal kejauhan) eh salah maksud saya sebagai pemegang SIM A. yang berarti saya sudah resmi menjadi orang yang dikategorikan bertanggung jawab dalam mengemudikan mobil (pendeknya, jadi supir keluarga).

pasti pada aneh dong, kenapa tiba2 saya udah punya sim lagi, padahal seminggu yang lalu saya bilang kalo saya bakal latihan mobil setelah uas? iya dong. inilah kekuatan seorang mohammad iqbal, adik saya. ucapannya yang tegas meranggas hati (suer, apaan tuh meranggas hati?) mendorong saya untuk mengangkat telepon lalu menelpon kursus mobil yg pernah saya lihat mobilnya di jalanan. tepat seminggu yang lalu saya telponlah kursus itu.
kursus lancar, namanya.
awalnya sih saya cuma pengen tanya tanya doang. eh si ibu yang jawabnya langsung nanya jadwal lesnya mau kapan aja. waaah, langsung deh saya atur jadwal latihan dengan mereka, plus saya sekalian minta diurusin sim juga. jadilah saya resmi ikut latihan lancar selama 8 jam yang tiap pertemuannya 2 jam pelajaran. berarti ada 4 pertemuan. dan si ibu itu berjanji simnya langsung diurus hari terakhir kursus. ah dalam hati saya, asyik bgt nih bgtu beres kursus langsung dapet sim. bubar semua deh rencana baru latihan mobil setelah uas, dan jadi dimajukan sebulan.

di hari pertama saya dijemput ama si bapak instruktur di dekat pom bensin DU. trias maksa ingin ikut, dan karena saya juga agak tegang2 gimana gtu akhrnya nanyalah ke si ibunya. untung dibolehin ikut. seneng juga sih ada trias, jadi berkurang tegangnya dan malah bawaannya pengen ketawa melulu. pertama sih tegang bgt, ternyata ga ngaruh yah meski udah pernah kursus mobil juga sebelumnya, soalnya kalo ilmunya ga dipake percuma, bakal lupa juga. tapi untungnya saya cepat terbiasa. masih adalah berarti sisa2 kursus jaman kelas 2 sma itu. hha. mobilnya majrut2an, dan saya makin tegang kalo intonasi si bapak instrukturnya naik gtu, jadi makin majrut lah tuh mobil, kaya badak hamil jalannya, berenti mulu.
di hari yang kedua, sudah lumayan lancar, diajarin parkir juga.
di hari yg ketiga, makin lancar, diajarin cara kalo berenti di tanjakan.
di hari keempat, engingeng, waktunya pengambilan SIM!

jam 7 pagi aku udh nangkring di point penjemputan, alias di deket pom bensin du. dan bersama bapak instruktur menyetirlah saya menuju kantor polisi di jl jawa. prosesi simnya seharusnya cepat, saya disuruh ttd, ambil form saya, en langsung ngantri buat di foto. setelah di scan sidik jari jempol kiri kanan, saya difoto (yang hasilnya, seperti fto2 kartu resmi lainnya, aneh). abis itu saya nunggu di loket pengambilan.
seperti yg sudah sy bilang, seharusnya prosesnya cepat krn tak lama kemudian, sekitar 2 menitan gtu, sim orang2 sebelum saya udah pada jadi. lah ketika harusnya tiba giliran sim saya jadi, nama saya malah ga dipanggil dan langsung nama orang setelah saya. disinilah muncul keanehan. dengan sabar pun saya menunggu, sampai akhirnya tiba nama saya dipanggil. begitu saya udah antusias dateng ke loket, eh ternyata cuma ditanyain ktp asli terus di ambil ktpnya. ternyata ada kerusakan server, jadi beberapa orang terhalang prosesi simnya. disuruh duduk lg deh. grrrr. setelah itu saya nunggu lagi dengan sabar, sabar dan sabar (sambil main bubble di hape). semasa nunggu saya merhatiin orang2 yang simnya udah pada beres, disuruh neken tombol gtu sebelum ngambil sim. ternyata itu adalah tombol2 yg berisikan perasaan pelanggan tentang pelayanan sim. ada tiga tombol, tombol sangat puas, tombol cukup puas, dan tombol tidak puas. hasil tanggapan tersebut langsung muncul di layar, jadi bgtu kita mencet tombol tidak puas, di layar tv ruang tunggu langsung keliatan hasilnya, bentuk chart gtu deh. saya merhatiin mayoritas orang merasa cukup puas. saya hampir2 aja merasa sebal karena lamanya nunggu (sementara orang lain udah pada beres) sampe akhirnya saya bertekad mau mencet tombol tidak puas. eh pas mau niat jahat itu, nama saya dipanggil lagi.
“akhirnya!” seru saya dalam hati, senang. bgtu dateng ke loket dengan pede langsunglah saya pencet tombol cukup puas tanpa harus disuruh lagi (padahal orang lain disuruh dlu).
si bapak penjaga loket malah ngeliatin saya dengan muka bengong nahan ketawa. ternyata saya dipanggil buat ngembaliin KTP, bukan buat dikasih SIM!!!!!!

aduh sumpah malunya dahsyat bgt. untung si bapak ga ketawa terang2an, hanya nahan doang. tetep aja si gueh tengsin.
“ini neng ktpnya, simnya lg dicetak”
“oh gtu yah pak, masih lama ga?” tanya saya sambil menahan malu yg amat sangat.
“ga neng, bentar lg”
udah gtu saya langsung cepet2 ngibrit dr loket dan kembali duduk ngantri, berharap orang lain yg nunggu ga merhatiin kebodohan saya. tapi ternyata perkiraan saya salah, karena bgtu saya duduk mantengin hape ada bapak bapak yg ngomong,
“kirain simnya udah beres ternyata cuma ngembaliin ktp yah neng,” kata si bapak dengan nada puas bisa dapet bahan ejekan plus agak2 kasian. saya diem aja pura2 ga denger sambil mantengin hape, jadinya ga ngeliat juga siapa mulut usil yang tega2nya menghina cewek secantik saya (oke, nih jijay abis). untunglah Allah menyelamatkan saya dari rasa malu yg mendalam dengan mendatangkan gita, teman kuliah saya. dia tiba2 muncul begitu aja disebelah saya, dan ternyata dia juga lg mau buat sim.
beberapa menit ngbrol dengan gita, nama saya dipanggil untuk yg ketiga kalinya, kali ini beneran dia ngasi sim saya. si bapak itu bilang “pejet tombolnya yg mana aja” terus saya jawab aja smbl nahan malu dan emosi “kan udah tadi, ngapain saya pejet pejet lagi?”
si bapaknya diem aja, ga denger kali yah.

selang beberapa nama kemudian nama gita yg dipanggil, simnya beres. dan akhirnya kami berdua jalan barengan ke tempat parkir, tempat mobil latihanku diparkir. aku terus misah dari gita dan ngelanjutin kursus yg waktunya banyak kesita gara2 sim yg lama itu.

bgtulah prosesi sim saya. alhamdulillah sih udah beres, sekarang sy tinggal mantepin lagi dan melancarkan cara menyetir saya. seneng juga karena akhirnya adik saya ga akan ngejek2 lg, dan saya bakal bebas kemana yg saya mau, ga mesti bergantung ama si iqbal yg kadang2 musti disogok sebelum minta dianterin. yg terpentingnya, saya bkal bisa nganter jemput babeh ke kantor. aih rame deh kedengerennya.

btw, saya juga mau cerita, selain sim, yg terjadi di minggu ini adalah hedonisme tingkat tinggi. ah parah bgt deh saya hedonnya, pertama di buka dengan pembuatan member yogya, terus beli kaos murah di riau junction, dan diakhiri dengan beli 5 novel dan 7 komik di togamas dan rumah buku!!! plus diselingi banyak jajan di luar rumah. rasanya tabungan saya menipis dan berat badan saya menaik. rencana puasa daud saya belum sempet dilancarkan karena kemaren harus mnum obat. sekarang sih saya bertekad mau banyak2 puasa, karena ngerasa aja tingkat ketakwaan mulai berkurang.

dan senangnya, saya memilih hari2 yg tepat untuk hedon karena :
a. kebetulan isi tabungan lagi ada dan baru dapet gaji dr tanslation service, ga banyak, tp lumayan bisa beli kaos 5 biji, eskrim dan bkin member yogya.
b. harga buku di togamas dan rumah buku lagi didiskon 25% all item. apa ga nangis darah saya? langsunglah kalap belanja novel dan komik. saya brenti langganan hanalala dan cherry soalnya lama2 harganya ga naik dan kantong saya ga kuat. jadinya beli novel2 deh. baru saya baca 1, dan rame banget!
c. saya memang sudah niat diet plus puasa, jadi kalo ke kampus pengeluarannya cuma ongkos angkot, bisa menghemat banyak deh.
d. saya lagi ga banyak keperluan bulan ini, mungkin butuh keperluannya bulan depan. kalo bulan depan bisa deh ngerayu emak babeh buat dapet duit tambahan seandainya ga ada yg pake jasa translator lg. sbnernya bisa dapet uang dari ngawas TO ssc, tapi saya ga prnah dipanggil lg heu, mudah2an sih bukan karena suatu hal, moga2 aja bukan.

sudah melihat kan gimana hedonnya saya? makin hedon, saya makin endut. jadi sekalian diet sekalian ngemat, ga mau ngeluarin uang lagi krn tabungan saya jadi tipis lagi, heuheuheu. doakan aja smoga ga ada pengeluaran tak terduga lagi, oke kawan?

udah dlu ya mochoreaders, sy mau ngerjain tugas phi. ciao!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s